Tuesday, April 24, 2012

Cerita Lelongan 24 Marh - 29 March 2012.

Lelongan Ambank pada 24 March yang lalu, menyaksikan 70 hartanah low cost di buka untuk lelongan dengan harga yang sangat murah, reserve price bermula antara 10k ke 27k sahaja. Sambutan yang di terima sangat2 hebat, dan venue di Ehsan di lihat tidak sesuai untuk menampung crowd yang sebegitu ramai. Auction Hall Ehsan penuh sesak. Dari 70 yang di lelong, lebih dari 50 unit terjual, dan kebanyakannya mempunyai lebih dari 2 pembida. Purata 4-5 pembida satu property. Beberapa hartanah di prime location pula, mempunyai lebih dari 10 pembida. Sesetengah pembeli atau agent, membida banyak property untuk client atau diri sendiri. Ada yang masuk 10, ada yang masuk 12, dan, aku pula, membida untuk client aku Farhan untuk 4 property. Sepatutnya 5, tapi 1 dah called off. 4 property hanya untuk Farhan seorang, setiap satu dengan harga reserve 18k dan 25k sahaja.

Untuk lelongan Ehsan, seperti biasa, yang banyak bidder akan di mulakan dahulu. Untuk hari ini, Encik Hamid menetapkan, untuk unit yang mempunyai lebih dari 3 pembida, harga akan dinaikkan 5k terus. Sebenarnya, bukan untuk hari ini sahaja, Encik Hamid atau Encik Rahim sudah meneruskan cara kenaikan ini. Ini sebenarnya salah satu cara membendung kawtim/deal/sendiket. Unit pertama yang di lelong, hartanah di Seri Kembangan, Pangsapuri Putra, Bandar Putra Permai, harga reserve 15k sahaja. Bidaan pertama terus kepada 20k, dan dengan saingan sengit, akhirnya harga menjadi 43k. Jadi, walaupun harga reservenya murah, disebabkan saingan, akhirnya kesemua hartanah yang terjual, naik sekitar 30k++ malah ada juga yang naik melebihi 40k.

2 unit pertama yang aku bida, adalah unit di Batu Caves. Dengan harga reserve 25k sahaja, 11 orang masuk membida unit ini. Dengan budget Farhan sekitar 30k, tewas kedua-dua unit tersebut. Sebelum lelongan, sebenarnya ulat2 dah sibuk cari siapa nak masuk. Kononnya unit ini cuma ada 3 pembida. Dengan crowd yang sebegitu ramai, aku tak yakin 3 pembida sahaja. Betul tekaan aku. Akhirnya dari 25k naik kepada 45k untuk kedua-dua unit yang aku bida.

Setelah lama menunggu giliran, akhirnya sampai unit ketiga dan keempat yang aku nak bida. Unit low cost di Klang, dengan harga reserve 18k. Budget asal Farhan sekitar 29k, dan aku inform unit di Batu Caves dah tewas.  Unit ketiga untuk aku bermula dari 18k terus kepada 23k dengan 7 pembida dan dari budget asal 29k aku up sikit kepada 31k (sebab aku dah biasa buat untuk Farhan, bukan suka2 aku naikkan budget), itupun tak cukup bagus bila tewas untuk harga 32k. Aku rasa kalau aku angkat untuk 33k, ada harapan menang. Kemudian baru aku perasan sms Farhan suruh up budget. Dalam keadaan suasana ramai, aku kadang2 tak dengar dan tak perasaan bunyi hp, atau vibrate atau sms masuk. Tak pelah, tinggal unit last untuk di bida. Cuma ada 3 pembida. Juga harga dari 18k naik kepada 23k terus. Naik perlahan2 dan akhirnya menang juga, pada harga 31k.

Sementara menunggu selesai, layan orang lain menang harga reserve. Ada sorang brader ni, Encik Mahdi, masuk 10 unit dan menang 8, dengan harga 17k setiap satu. Dia kata, dah check dengan pihak bank, boleh buat loan lump sum untuk kesemua property tersebut. Nak tunggu sign kontrak pun lama, sampai kena buat meja tambahan di dalam office Ehsan. Lepas pukul 1 tengahari baru aku boleh sign kontrak.

Pada 27 March pula, aku turun ke Ehsan lagi untuk membida. Sepatutnya 3, tapi 1 dah called off awal, unit di Seksyen 15. Tinggal 2. 2 inipun, ada kemungkinan, 1 akan called off. Farhan nak masuk unit di Seri Kembangan dengan harga reserve 130k. Dia dah survey dan jumpa dengan owner. Owner kata dah settle tunggakan dengan bank. Pagi sebelum auction aku dah call pihak bank, dan di beritahu 2 unit yang aku nak masuk, masih di buka untuk lelongan.Sesampai aku di Ehsan, unit Seri Kembangan telahpun called off. Tinggal satu, unit di Seksyen 15, dan aku dapat tahu cuma 2 bidder, antara aku dan seorang lain. Bila lelongan bermula, ada seorang mamat yang toleh kebelakang, dan itu mamat yang aku kenal. Brader Zoehairi yang yang kini aku rasa dia aktif semula masuk membida rumah lelong. Dia kebelakang jumpa aku, dan tanya unit mana aku nak masuk. Rupanya dia juga nak masuk Seksyen 15. Sekarang antara aku dengan Brader Zoehairi sahaja. Dan kami dah tetapkan siapa yang akan menang. Kawan2 punya pasal.. tak payah lawan. Bila lelongan unit kami bermula, bidding card dipanggil, tiba2 lawyer pihak bank maju ke depan berbisik dengan pelelong. Rupanya unit telahpun called off. Awal2 taknak bagitau..

28 March pula.. ada 2 tempat di sesi pagi, dan satu tempat di sesi petang. Aku kena minta tolong Brader Kechik pula untuk tolong bidkan. Aku ke Wisma MPL untuk lelongan Heritage Auctioneer untuk Affin Bank. Sebelum itu aku dah jumpa Brader Kechik dan pass bank draft. Sampai di Wisma MPL menghampiri pukul 11.00 pagi. Sempat lagi register. 2 orang lain yang juga masuk unit yang aku nak bida untuk Brader X, di Seksyen 13. Izwan Latiff dan seorang agen lain. Mungkin boleh kawtim, ada possibility. Izwan dan agen seorang lagi, dah register. Sedang aku register, registration clerk macam puzzled dan berfikir2, kemudian bagitau aku, unit ni baru je called off. Hahahaha.. macam haramm..lalu aku terus ke Ehsan semula.

Unit yang boss brader Cengkok nak masuk, di Bandar Saujana Putra. Sebelumnya dia minta aku tengok unit tersebut, kalau sempat. Kalau kosong, masuk lelong. Kalau ada orang, cancel. Sebab dia bagitau nak masuk on 26 March, aku cadang nak tengok on 27 March, tapi memikirkan aku ada auction pagi dan petang on 27 March, aku gerak tengok unit on 26 march lepas maghrib, lepas jumpa client petangnya. Sebenarnya aku tak pernah sampai Bandar Saujana Putra. Kalau ikut highway memang pernah lalu. Tapi tak pernah masuk dalam tengok areanya macam mana. Kalau ikut highway, aku tau jalannya. Aku tengok google map, macam boleh sampai, kalau aku ikut jalan belakang rumah aku. Dari Puchong Permai rumah aku, terus ke Puchong Prima, lalu Taman Putra Prima, lalu Taman Mas Sepang, dan aku Nampak signboard Bandar Saujana Putra. Tapi berpusing2 area Taman Mas Sepang dan Taman Putra Prima, aku tak jumpa jalan. Ikut instinct, aku ikut jalan kampong sebelah Taman Mas Sepang. Ada la 2-3 kereta yang lalu jalan tersebut. Lebih kepada jalan batu dan jalan tanah sebenarnya. Hari dah malam, jalan macam track Camel Trophy, dan aku Nampak signboard Bandar Saujana Putra lagi. Tapi aku gagal sampai ikut jalan kampong tersebut. Patah balik dan ikut jalan highway lagi senang. Ikut jalan highway terus sampai ke pangsapuri yang di cari. Tak sangka aku, parking full, dengan double park. Menunjukkan ramai orang yang duduk situ, boleh kata fully occupied. So, rumah pun kosong, Cuma, macam tak pernah diduduki, pintu dah rosak, dan tingkap pun banyak yang dah tiada. On the way balik, sebelum masuk highway semula, aku nampak ada simpang Jln Kampong Lombong. Macam best nak try, lalu aku masuk jalan tersebut. Bad moves again. Dengan suasana yang gelap gelita, jalan tidak bertar, laluan aku memang bersebelahan tasik yang tidak berpagar, dan tiada kereta lain yang ikut situ, tak sampai 500 meter aku dah patah balik ikut highway lagi senang. Kalau siang mungkin aku teruskan juga.

Berbalik kepada cerita lelong di Ehsan, Hartanah dimenangi pada harga reserve. Apa yang aku baru tahu, hartanah tersebut telah meningkat harga pasarannya sekarang, dan harga sewa pun boleh tahan bagus. Sekitar 500-600.00. Selesai lelongan sesi pagi, aku jumpa Brader Farhan dan Samsul Brunsfield untuk urusan lain, dan kemudian gerak ke PAH untuk lelongan sesi petang pula.

Di PAH, lelongan RHB, tidak begitu banyak unit yang dilelong. Aku masuk unit Seksyen 15 lagi untuk Brader X. Brader X memang misteri orang nya. Tak mahu dikenali. Mulanya, ada 5 pembida sahaja untuk unit ini. Brader yang menang pada harga 125k yang lepas masuk membida juga. Aku sempat angkat sampai 119k dan angka terus menaik. Dari rekod 131k sebelum ini, rekod harga lelong di Seksyen 15 ini dipecahkan lagi dengan harga tertinggi yang baru, 136k.  

29 March pula, aku ke PAH lagi untuk lelongan sesi pagi. Membida untuk Samsul Brunsfield, untuk unit di Kota Damansara. Hartanah di sekitar Kota Damansara mula melonjak naik semenjak 2 menjak ini. Dengan harga reserve 90k sahaja, unit ini menarik 12 pembida. Dari 90k, pertarungan bermula laju shingga ke angka 130k. Melepasi 130k, pertarungan mula slow sikit.. sehinggalah harga mati pada 142k. Aku dah stop pada angka 132k lagi.

Semenjak dua tiga menjak ini, aku banyak cerita tentang lelongan yang aku hadiri sahaja. Banyak artikel yang aku cuba siapkan, belum siap2. Malas dan kurang masa. Awal bulan biasanya slow.. bila masuk 10hb ke atas, acara lelongan mula rancak sampai kadang2 aku kena minta tolong orang lain juga. Minggu ini.. dah sibuk semula. Dari Isnin sampai Jumaat ada masuk lelong. Ini pun curi masa sikit sementara nak sesi lelongan pukul 3.00 petang di Ehsan. Pukul 3.30 petang pun ada lelong lagi di Ng Chan Mau pula.

Saturday, April 7, 2012

Cerita Lelong 10 March -21 March

10 March yang lepas, aku turun ke lelongan CIMB Mega Auction untuk membida 4 unit. 2 unit untuk brader x, 1 untuk brader Kechik dan satu untuk Puan Zurina. CIMB Mega Auction kali ini memang menarik ramai pembida. Aku sampai awal.. awal gila. Aku cuma masuk lelongan untuk unit2 di Ng Chan Mau, yang sepatutnya bermula pukul 10.30 pagi, tapi pukul 8 pagi aku dah sampai. Sebabnya, aku hantar bapak aku ke Kem Sungai Besi dulu untuk perasmian Persatuan Bekas 1RAMD pukul 7 pagi, kemudian terus aku ke Hotel Istana. Lepak2 merokok, tunggu sampai pukul 9 baru aku masuk Hotel Istana. Brader X dan Kechik belum sampai, membawa bank draft masing2, dan aku registerkan untuk Puan Zurina dulu. Unit di Sri Kembangan. Unit di Sri Kembangan ini, kalau mengikut history nya, pernah terlelong pada harga 32.6k dan terjual pada harga 37k. kemudian unit tersebut terlelong semula, tapi mengikut harga jual terdahulu, iaitu 37k. Pada harga 37k pula, tiada pembeli, dan kini dilelong pada harga RM33.3k. Mengikut rekod pembelian juga, harga jual tidak pernah melebihi 41k. jadi, pada hari ini, aku setkan target paling tinggi pun 42k. Sambil menunggu Brader X dan Kechik, aku lepak sebelah meja buffet. 4 kali tambah. Asal replenish je, habis, tapi sebab aku memang duduk sebelah meja buffet, aku sempat makan.

Bila lelongan di mulakan, Mr Foo mulakan dengan unit yang mempunyai ramai pembida. Lebih dari 10 unit yang mempunyai lebih dari 10 pembida. Hampir kesemua unit yang mempunyai pembida juga, mempunyai sekurang2nya 2 pembida. Ada lah 2-3 unit sahaja yang dapat pada harga reserve.

Antara unit2 yang hot,

Taman Melawati. Dari 600k naik kepada 860k.
Vista Millenium 850sqft. Dari 121.5k naik kepada 141k. 2 pembida sahaja.
Taman Miharja Low Medium Cost Apt, 799sqft. 30 bidder. Dari 95k naik kepada 174k.
Sri Meranti Low Cost Flat, Ddr Sri Damansara. 65k naik kepada 87k.

Brader X memulakan bidaan untuk unit Pusat Komersial Shah Alam. Dari harga 145k, dengan 4 pembida, brader X kalah pada harga 170k. Kemudian Kechik pula membida untuk satu unit low cost di PJ, dengan harga reserve 72k, 2 pembida sahaja. 72k sebenarnya dikira agak tinggi, tapi.. kalau nak tunggu harga jatuh 64k, akan menarik lagi ramai pembida. Namun, Kechik tewas juga pada harga 81k. Kemudian Brader X pula membida sekali lagi untuk satu unit di Shah Alam dengan harga reserve 65k. Hari yang bertuah, disamping ada kemungkinan kena speed trap sebab nak cepat sampai ke tempat lelongan, tak sia2 Brader X datang. Menang pada harga reserve. Penutup untuk aku pula, unit di Sri Kembangan, dengan harga reserve 33.3k rupanya ada 2 pembida. Tewas lagi untuk Puan Zurina, harga naik kepada 43k.

Selasa yang lepas pula, 20 March, aku dan Brader Cengkok ke PAH untuk membida 2 unit di tempat yang sama dia menang bulan lepas. Kali ini, 2 unit dengan harga reserve 134k dan 156k. Dari risikan awal, dengan ulat2. Kononnya unit 134k ada 3 pembida dan unit 156k ada 4 pembida. Rupanya dia dah masukkan portion dia. Sebenarnya unit 134k 2 pembida sahaja. Dan Brader Cengkok boleh deal, berat kepada nak rumah, dan sanggup bayar. Tapi, pembida seorang lagi, Din, yang aku familiar mukanya, sebab pernah jumpa sebelum ini (katanya pernah jumpa aku dan Tuanbri), nak juga rumah tersebut, adiknya nak duduk. Jadi, Cengkok pun terpaksa bagi pada Din. Unit 156k pula tak dapat deal, terpaksa lawan, dan tewas juga, bila harga naik kepada 182k. Area pinggiran KL pun hot juga.

Hari Rabu 21 March pula, aku turun ke Cahaya Auctioneer, untuk lelongan RHB Bank. Aku sampai kira awal juga lah. Lelongan bermula pukul 2.30 petang, pukul 1.45 petang aku dah ada. Orang agak ramai. Semakin lama semakin ramai. Walaupun tidak lah banyak mana unit yang dilelong, orang semakin ramai. Unit yang di lelong hari ini hot2 belaka. Yang paling hot adalah Taman Pinggiran Cyber. Aku rasa dekat2 atau mungkin lebih 40 bidder untuk unit ini. Aku tak masuk unit ini, walaupun ada orang yang berminat. Sebabnya, bulan lepas, unit lain di Taman Pinggiran Cyber ini pernah dilelong dengan harga reserve 120k dan terjual pada harga 255k. Aku jumpa Izwan Latiff yang masuk unit ini untuk clientnya. Hari ini, harga reservenya 118k dan menarik ramai pembida juga. Urusan pendaftaran untuk unit ini memakan masa, urusan lelongnya juga memakan masa. Unit ini terjual pada harga 220k.

Salah satu unit yang Brader X nak masuk, telah pun called off. Unit di Suria Avenue. Tinggal 2 sahaja lagi. Unit di Seksyen 15 untuk Brader X, dan unit di Senawang untuk Brader Cengkok. Kalau sebelum ini, 28 Feb yang lepas, unit di seksyen 15 telah menarik 13 pembida, dan dari harga 80k naik kepada 131k, hari ini juga tak kurang hebat. 10 pembida untuk unit Seksyen 15. Dari harga reserve 80k, akhirnya jatuh pada harga 125k. Boleh tahan tinggi. Kalah lagi. Unit Senawang pula, dari harga 100k, ada 15 pembida. Juga tewas, harga jatuh pada 132k.

Bukan senang nak menang. Brader X dan Cengkok hanya 2 nama selain client2 aku yang lain, yang selalu masuk lelong, tapi jarang menang. Dari sepuluh yang masuk, kadang2 satu pun belum berhasil. Khamis 22 March pula, konon2 nya Brader X nak masuk satu unit di Sri Mahligai 160k. Tetapi.. terdapat tunggakan 41k, yang ditanggung oleh pihak Ambank. Angka 41k cukup besar, walaupun ditanggung oleh pihak Ambank, Brader X tetap risau. Walaupun bank draft dah siap, tak jadi masuk. Aku ke JTR petangnya, untuk membida satu unit di Seksyen 15, untuk Brader X juga.

Sembang dengan agent lain, diorang bagitau, unit Sri Mahligai terjual pada harga 220k dengan 14 pembida. Boleh tahan.. Di lelongan JTR, hanya 25 unit untuk di lelong dengan beberapa unit telahpun called off. Yang menarik hari ini, ada satu unit di Kepong yang di lelong pada harga 157.5k. Terdapat 6 pembida untuk unit ini. Pelelong memulakan lelongan dengan kenaikan 2k dan 1k setiap kenaikan. Bidaan pertama 159.5k tidak bersambut. 6 bidder, sorang pun tak angkat. Unit di kiv kan dahulu untuk memberi laluan kepada unit lain. Bila tiba semula untuk unit Kepong ini, pelelong menetapkan harga permulaan 156.5k pula. Masih tidak bersambut. Kemudian permulaan harga reserve pula. Juga tidak bersambut. Akhirnya unit tersebut tiada pembeli. So, apa cerita 6 orang yang dah register ni? Aku pun tak faham… Tapi buat2 faham sendiri.

Tidak ramai yang masuk bidding unit Seksyen 15 ini, hari ini. Maksud aku tidak seramai seperti lelongan sebelum ini. Akhirnya, berjaya juga Brader X membeli unit di sini. Cuma, pembelian untuk Brader X masih belum tamat. Ada a few more properties yang mahu di beli lagi.

Itu cerita lelong sehingga 22 March. Sabtu 24 March dan hari2 berikutnya sehingga penghujung bulan March juga mempunyai cerita2 menarik juga. Esok, 7 April, aku ke lelongan CIMB.

Home Loan Calculator

Loan Calculator
Free loan calculator by Bankrate.com