Friday, July 18, 2014

Cerita Lelongan Jun dan Awal Julai 2014

Bulan Jun dan Bulan Julai adalah bulan yang agak slow untuk aku. Cuti sekolah dari 28 May sehingga 15 Jun, anak no 4 yang lahir pada 5 Jun, Ramadhan yang bermula pada 29 Jun,  dan listing yang kurang menarik. Hasil gabungan semuanya, tak banyak lelongan yang aku turun.  5 Jun, aku berada di hospital, patutnya ada satu lelongan sesi petang di Rajan Auctioneer. Nasib baik Samsul Brunsfield boleh turun sendiri. Pun begitu, nasib baik bertukar kepada nasib buruk, apabila selepas beliau mendaftar dan menunggu untuk unit dilelong, unit di isytiharkan called off. Hehehe.. perkara biasa. 6 jun juga unit di Puchong dengan harga reserve 180k, called off. Tarmizi yang turun membida untuk satu unit di Seri Kembangan pada harga reserve 180k tewas pada harga 292k. 10 Jun, aku turun ke Seremban High Court untuk membida 2 unit, satu untuk Abang Brahim, dan satu untuk Brader Cengkok. Matahari Indah, tak seindah namanya, dari harga reserve 153k kita tewas pada harga 224k. Taman Nusa Intan, 150k, kita tewas juga pada harga 210k. Dengan itu, aku terus ke KL pula untuk sesi lelongan petang di PAH. Satu unit di Puchong, yang baru di cat semula warna cream/purple, terletak bersebelahan Highway Kesas, di buka pada harga reserve 220k. Dengan tunggakan maintenance yang tinggi, dan bank cuma cover untuk 6 tahun terkini sahaja, kita rasa, tak ramai yang masuk membida. Rasa kita meleset, lebih kurang 30 orang yang masuk membida. Tewas juga, pada harga 328k.


Lelongan Mega CIMB bulan Jun, aku tak turun. Tiada yang aku rasakan menarik. 14 Jun aku turun ke PAH untuk Azhar Zain. Berjumpa rakan2 lama, Pie dan Hafiz yang membida unit high end. Unit yang aku bida ini, telah lebih kurang 6 kali di lelong. Dengan harga reserve terkini RM850,500.00 rupanya ramai yang masuk membida. Tewas lagi pada harga 975k. 23 Jun, aku turun Lucky Plaza di Seremban. Lelongan anjuran Eszam Auctioneer. Satu unit di Melaka, Menara Ambai dengan harga reserve 87k sahaja. Kalau ikutkan market price, memang 3-4 kali ganda dari itu. Cuma ada 4 pembida. Budget kita tak lah tinggi sangat. Kita lawan sehingga 131k sebelum tewas pada harga 132k. Ada sesuatu yang menghalang kita dari bid tinggi2. Lelongan ini adalah unit milik Maybank. Maybank hanya cover maintenance sehingga 10% dari harga reserve, iaitu 8.7k sahaja. Maintenance tertunggak unit tersebut pula, lebih kurang 120k. Itu baru maintenance, belum cukai taksiran dan lain2. 25 Jun pula, membida satu unit untuk Nasir Kia, unit di Bangi dengan harga reserve 140k. Unit ini sebenarnya telah dilelong dan terjual sebelum ini, tapi kini dilelong semula, kerana loan pembeli sebelum ini tak lepas. Ayah pada pembeli sebelum ini, datang ke lelongan ini, untuk membida semula. Unit tersebut telah di renovate oleh pembeli baru, sebab itu dia berusaha untuk membida unit ini semula. Pun begitu, dia dan sudah semestinya aku, tewas, pada harga 218k.  26 Jun, sesi pagi di Hotel istana, Unit Kondo rakyat 80k terlelong pada harga 127k, tewas, dan sebelah petang, di Sejahtera Auctioneer, aku temankan member Yeop, Ahmad Ridzuan untuk membida satu unit di Seri Kembangan pada harga reserve 180k. Dengan skill gear 4, unit berjaya di bida pada harga reserve, 180k.  27 Jun, aku turun ke JTR Auctioneer untuk membida bagi pihak Cik Aisyahaiza untuk satu unit di Puchong. Abang Brahim juga turun membida untuk satu unit di Banting. Kita tewas kedua-duanya. Dan itulah penamat untuk lelongan bulan Jun, dengan satu kemenangan sahaja. 


Masuk bulan Julai, lagi sangap. Aktiviti aku sehari-hari, menghantar anak pergi sekolah, pergi pasar pagi beli lauk fresh buat masak untuk buka nanti. Tido sikit, petang ambik anak balik sekolah, dan masak untuk berbuka. Aku cuma bermula pada 12 Julai, iaitu lelongan Mega CIMB. Tetapi lelongan mega CIMB kali ini adalah sesuatu yang aku jangkakan lagi ramai orang datang. Dengan lebih dari 200 unit di lelong, banyak unit2 hot dengan kebanyakan harga reserve lebih separuh dari harga pasaran, semestinya ramai yang akan memeriahkan suasana. Aku sendiri, datang untuk membida lebih kurang 16 unit. Brader2 power yang lain macam Suhaidi, Ishak Hat, Hafiz Kamaruddin pun membida untuk berbelas2 unit di lelongan Mega CIMB kali ini. Macam power je... macam banyak sangat je.. macam boleh menang je.. hahahaha... Satu persatu.. kita tewas. Lepas bersahur, aku tak tidur terus. Bersiap untuk turun ke tempat lelong. Pukul 7 dah gerak ke Hotel Istana, pukul 7.30 pagi dah sampai. Ada juga yang lebih awal sampai daripada aku. Pelelong pun tak sampai lagi. Pukul 8 baru NCM buka kaunter registration. Sepatutnya pukul 9.15 last registration dan pukul 9.30 lelongan NCM bermula. Aku tengok dah pelbagai cara cuba di implement oleh pihak CIMB dan pelelong dalam memastikan kelancaran lelongan Mega CIMB, tapi resultnya tak jauh beza. Selalu tersasar masa. Selain daripada lelongan CIMB Mega, mana lagi nak tengok orang beratur panjang untuk register bidding rumah lelong? Takde. Kalau buat kat pejabat pelelong, atau hotel oleh bank lain, beratur tak panjang, dan boleh buat on time. Dalam 1-2 jam dah selesai. Tapi kalau CIMB Mega, pukul 8 sampai pukul 3 petang. Dah macam satu hari bekerja. 
Untuk NCM 2 unit yang Samsul Brunsfield nak bida, telah pun called off. Tinggal 4 unit yang akan aku bida untuk Aiman Hussin, Hafizie Manan dan Nasir Kia. Unit Iris Apt dengan harga reserve 48.6k kita tewas pada harga 115k. Unit Kiambang Apt 80k, groundfloor, kita tewas pada harga 135k. Unit Taman Mas 90k, kita tewas pada harga 98k. Unit di Seri Kembangan 75k, kita termenang pada harga 81k. Macam mana boleh termenang? Masa Mr Foong mulakan lelongan, aku rasa yang aku yang first angkat paddle. Budget kita lebih rendah dari 81k tersebut, jadi sebab itu aku angkat dahulu. Disebabkan orang yang sangat ramai, Mr Foong mengambil kira siapa yang dia rasa angkat dahulu, dan pada giliran aku, dia ambil kira aku 81k. Hah.. Ini dah lebih budget. Menggelabah jugak kalau Aiman tak setuju. Aku setujukan aje dahulu dengan Mr Foong, dan aku contact Aiman. Nasib baik Aiman kata ok dan boleh teruskan pembelian. Selesai satu kemenangan. Dan menunggu untuk lelongan PAH pula.
Lelongan CIMB Mega adalah satu acara yang sesuai untuk pendedahan kepada dunia lelongan, satu acara yang mengumpulkan ramai pembida, dan di sinilah boleh berjumpa ramai kawan2 seperjuangan di satu tempat. Maka ramailah yang aku jumpa, baik kawan2 lelong, kawan agent mahupun kawan2 zaman belajar dahulu. Samsul Brunsfield turut datang untuk melihat sendiri satu unit yang akan di bidanya. Tarmizi, membida 6 unit untuk diri sendiri. Aku wakilkan Nasir Kia untuk 3 lagi unit dan Brader Hanan, aku wakilkan juga untuk satu unit, serta percubaan kali kedua untuk Cik Aisyahaiza. Satu unit di Meru, yang pernah aku dapatkan 2 unit untuk Hanan melalui discount bid, pada harga 35k setiap satu, kini dilelong oleh CIMB pada harga 45k. Juga aku bida untuk Hanan, dengan harapan lawan sikit2 cukuplah. Malangnya, lelongan dimulakan oleh Mr Danny pada harga 60k. Memang aku tak angkat la. Akhirnya harga mati pada 84k. Pangsapuri Taman Perkasa dengan harga reserve 48.7k juga dimulakan oleh Mr Danny pada harga 60k, juga aku tak angkat langsung, akhirnya mati pada harga 70k. Unit Kota Damansara dengan harga reserve 65k, di mulakan oleh Mr Danny pada harga 80k. Unit yang di bida oleh Samsul Brunsfield ini, sengit sehingga mencecah lebih 100k. Samsul terus bagi iyarat untuk aku lawan, sampailah last aku angkat pada harga 138k sebelum pembida lain angkat pada harga 140k. Untuk satu unit low cost tingkat satu 140k, ianya memang mahal. Jadi, kita lepaskan. Boleh cuba lain kali. Aman Puri 125k yang di bida oleh Tarmizi, naik melebihi 200k. Last Tarmizi angkat pada harga 200k sebelum dipintas pembida lain 202k dan harga mati pada 202k. Kekalahan demi kekalahan. Langat Murni, Kasturi Apt, Putra Intan, semuanya tewas. Taman Mas 85k pula naik sehingga 112k. Taman Mas 60k adalah cubaan terakhir hari ini, dan aku tewas bila harga naik melebihi 100k juga. Tarmizi yang tidak mahu ulang dengan tangan kosong, akhirnya membida unit ini, pada harga 122k. Satu rekod baru untuk Taman Mas. Dan berakhirlah lelongan CIMB Mega, dengan aku membawa 2 kemenangan. 

Dengan listing yang nampaknya tidak begitu menarik, aku rasakan bulan sehingga akhir Julai, aku akan sangap. Mungkin 23 Julai baru aku turun semula lelongan. 

Sunday, July 13, 2014

Cerita Anak No 4



Selepas lelongan hari Jumaat 30 May, malamnya aku gerak balik ke Johor Bahru. Cuti sekolah dan awal bulan adalah kombinasi yang baik untuk aku bercuti. Cuti kali ini adalah untuk makan. Sekali sekala balik JB, kena makan puas2. Bukan senang nak dapat selera orang Johor kat KL. Kawasan pasar Kg Melayu Majidee telah di robohkan termasuklah medan seleranya. Gerai2 Asma Rojak, Murtabak, Mee Rebus, Satey Razak telah berpindah ke tapak baru di hadapan Masjid Kg Melayu. Breakfast pagi, makan roti canai Man Tebar depan rumah, makan tengahari Satey Razak dan Asma Rojak. Hari Ahad jalan2 sekitar JB, makan roti nan di RnR highway EDL kedai NurTahara dan Kacang Pool Plaza Pelangi. Hari Isnin aku nak gerak masuk Singapura, tidur sana 2 malam. Check in hotel pukul 2 petang, sempat makan tengahari Nasi Beriani di sekitar Plaza Angsana. Pukul 2 petang baru gerak ke Singapura.

Persiapan untuk masuk Singapura, hotel dah book. Area Orchard Road lak tu. Tapi bukanlah hotel 4-5 bintang. Mahal woo hotel2 kat Singapura ni. Aku book 2 malam di Hotel Supreme, Keramat Lane. Belakang Hotel Concorde Orchard Road. Satu malam SGD120.00. Kadar tukaran semasa sekitar SGD1=RM2.50. So, kiraan mudah, apa2 kat Singapura ni, kalilah dengan 2.5. Sampai di Singapura, jalan2 sekitar Orchard Road dulu. Masa di Imigresen Singapura, masa aku insert cash card aku, adalah baki SGD4.40, tapi baki free visit menunjukkan angka 0. Sepatutnya adalah 7-8 hari lagi. Aku tanya pada Pegawai Imigresen Singapura tersebut, katanya sekarang cuti sekolah di Singapura. Aku ye kan aje lah. maknanya, aku kena bayar lah kalau nak bawak masuk kereta. Satu hari SGD20.00. 3 hari dah SGD60.00. Kalau di kira tol ERP, sebab aku nak masuk bandar, mungkin boleh cecah SGD70.00-80.00. So, akupun top up la SGD100.00 di 7-11. Singpura tengah sales sekarang. Tapi aku takdelah nak shopping sangat. Malamnya aku jalan2 di Mustapha Centre. Esok harinya pula, hari Selasa, pagi, wife aku call. Baru balik dari routin check-up. Katanya air ketuban kurang. Kena refer Hospital Putrajaya. Nasib baik abang ipar aku ada, dia yang bawakan. Tapi hospital ramai orang, tak boleh buat hari tersebut. Pihak hospital buat appointment hari Khamis. Sempatlah untuk aku balik KL hari Rabu malam. Dan aku pun meneruskan jalan2 di Singapura. Tengahari makan di Beach Road Garden. Makan Sup Tulang Merah. Memang power. 6 batang SGD10.00 aku makan sorang. Pergi naik teksi je. Dari Beach Road, aku naik MRT di Nicoll Highway, menuju Harbourfront, nak pergi Pulau Sentosa. Lebih kurang 20 lebih stesen, nak dekat 30 stesen, dengan bayaran SGD2.00 sorang je, anak aku tak payah bayar, sampailah di Harbourfront. Jalan2 di Vivocity dulu, lepas tu naik monorel SGD4.00 sorang masuk Pulau Sentosa. Dah nak malam baru balik. On the way balik ke Orchard Road, tak jauh, 4 stesen je. Singgah Orchard Road jalan2 beli makanan, dan balik hotel. Malam merayap ke Mustapha Centre lagi. Esoknya, hari Rabu, wife aku call, katanya pihak hospital suruh datang hari ni, pukul 2.00 petang. Takde sape nak hantar, dia naik teksi, dan aku balik KL hari ni juga. Terus ke Putrajaya. Walaupun anak dah nak masuk 4 orang, hal2 macam air ketuban kurang, manalah aku arif. Ingatkan hal biasa2 je. Lagipun wife aku due middle of July nanti. Jadi, tengaharinya, aku check out, balik Kg Melayu pack barang dan gerak ke KL. Masa di Imigresen Singapura, aku expect kena bayar SGD60.00++.. rupanya dia tolak SGD1.20 sahaja. Ceh.. sia2 aku top up cash card aku sampai SGD100.00.


On the way aku ke KL, wife aku dah selesai check up. Doktor advise baby kena deliver hari Khamis juga. Wife aku admitted, dan pagi Khamis nanti doktor akan keluarkan baby juga. Ooo.. bahaya rupanya air ketuban kurang ni. Nanti baby lemas. Petangnya aku dah sampai KL, balik rumah packing barang untuk wife dan terus ke Putrajaya. Hari Khamis pagi, hantar anak2 kerumah penjaga, dan aku ke Hospital. Doktor dah induce wife aku. Kalau tak boleh keluar cara normal, kena operate. Alhamdulillah, lebih kurang pukul 2.45 petang, baby selamat keluar. Cuma, dia kena duduk di Nursery ICU sebab tak cukup bulan. Baby girl seberat 2.3kg. Dan kini, aku dah ada 4 anak perempuan. Alhamdulillah. Kalau 4 tahun dahulu Hannah lahir masa aku di Bandung, kini anak ke 4 aku hampir lahir masa aku di Singapura. Nasib baik sempat. Namanya Nadra Sofea Emira.

Sunday, June 8, 2014

Cerita Lelongan Minggu Terakhir May 2014

Minggu terakhir bulan May, adalah minggu yang sibuk. Cuma 27 May, aku tengok je Flora Damansara di rebut oleh kawan2. Kita sedar budget kita rendah, jadi kita biarkan saja Izwan Latiff dan Saifullah yang membida untuk unit ini, yang dimenangi oleh Izwan Latiff. Lepas menang, baru Nasir Kia inform, budget dia boleh up lagi.. Kalau inform awal.. Sempat lagi aku nak masuk gear 1 atau skill rahsia, gear 4. Jadi, aku cuma collect kontrak sahaja untu Mat Wadi. 28 May on the way aku nak ke KL untuk bidding, agency aku call inform, untuk lelongan esok Citibank minta aku provide bil tertunggak untuk lelongan esok. Selalunya, kalau kes macam ni, petanda nak dapat harga reserve. Jadi, aku ke pejabat maintenance untuk ambil bil, dan ke KL untuk pass contract pada Mat Wadi dan terus ke tempat lelong. Ada satu unit yang aku nak bida untuk Nasir Kia. Boleh tahan hot, unit dengan harga reserve 72.9k akhirnya terjual pada harga 115k. Kalah la. Petang sikit, agency aku call, katanya unit yang di menangi oleh Mat Wadi, sebenarnya telahpun called off. Katanya unit tersebut telahpun dibayar penuh oleh pemilik asal. Begitulah katanya. Tapi kenapa 2 hari kemudian baru nak inform? Jadi, dia tanya ok tak kalau dia nak return semula bank draft Mat Wadi. Aku kena confirmkan dahulu dengan pelelong, peguam dan Mat Wadi sendiri. Esok baru aku boleh bagi jawaban. Aku minta no telefon pihak bank, tapi katanya pihak bank akan call aku. 

29 May pagi aku ada lelongan sesi pagi. Harapan nak dapat harga reserve, hancur.. Bila unit called off. Aku berjumpa dengan pihak pelelong untuk kes Mat Wadi. 27 May petang, selepas aku ambil kontrak, pihak pelelong kata pihak bank ada call, untuk tahan kontrak lelong, jangan released, sebab unit sebenarnya dah called off. Tapi terlambat sebab aku dah collect. Dan pihak bank kata akan deal direct dengan aku. Tapi hari yang sama, dia tak call aku. Dia tunggu esok untuk call agency aku. Lelongan sesi petang pula, aku nak bida 2 unit, tapi last minute menjadi 3. Nasir Kia decide untuk masuk satu unit di lelongan sesi pukul 3 petang. Kena buat bank draft. Pukul 1 lebih aku buat bank draft di Maybank KLCC dengan congakan pukul 2 lebih dah boleh siap. Pukul 3 dah start lelongan. Ada 2 sesi. Pukul 3 dan pukul 3.30. Sesi pukul 3 lebih berpeluang untuk menang. Satu unit landed dengan harga reserve 153k. Malangnya, Maybank KLCC hari ini, hanya satu kauner yang buat bank draft. Walaupun aku di giliran yang ke 4, tak dapat siap awal. Pukul 2.57 baru siap, aku bergegas ke NCM. Memang malang, ada 4 pembida lain. Pendaftaran baru je tutup, unit ni pulak yang start dulu. Harga terjual, lebih rendah dari harga yang kita nak bida. Kalau sempat register, Insyaallah boleh menang. Nak buat macam mana, bukan rezeki. Sesi 3.30 petang pula, unit untuk Samsul Brunsfield, called off. Tinggal satu lagi unit untuk Fikri Nizam. Dengan harga reserve 56.7k, kita lawan sehingga 83k, sebelum di pintas pembida lain pada harga 84k. Kalah juga. Untuk rekod, unit ini telah 4 kali masuk lelongan dengan harga reserve yang sama, 56.7k. Berbalik kepada kes Mat Wadi, pihak bank masih belum menghubungi aku. Membantutkan Mat Wadi untuk submit loan pada bank.

30 May, hari terakhir. Dari banyak2 unit yang MBSB tawarkan, tinggal satu sahaja untuk aku bida. Dengan harga reserve 110k, aku kena guna gear 4 untuk menang pada harga 140k. Penantian Nasir Kia untuk menang sebiji lagi, berakhir. Maka, bulan May mencatatkan 6 kemenangan. Boleh tahan power. Bank masih tak call2 lagi. Agency aku kata person in charge MC. Hari Isnin dia call aku. 

Jumaat malam tersebut aku balik JB dengan anak2 aku. Wife aku yang pregnant 34 weeks, dengan jangkaan due date middle of July, tak dapat ikut, sebab tak dapat cuti. Duduk kampung sampai Isnin. Isnin pagi, aku kena dapatkan update juga untuk kes Mat Wadi. Tengahari aku nak masuk Singapore untuk 3 hari. Hari Rabu baru aku balik JB semula. Sebenarnya, kita faham kalau unit tersebut called off. Cuma kita mahu, kalau called off, terus bagitahu. Jangan drag macam ni, dah beberapa hari. Kita dah siap nak buat claim. Kita dah inform lawyer. Tapi lain pula jawaban pihak bank. Pihak bank kata, kita boleh teruskan dengan pembelian. Tak perlu refund. Hmm.. Kalau bagitau awal2 kan senang. Akupun tak tahu macam mana dia settle dengan owner asal tersebut, tapi kalau dah dia kata kita boleh proceed, alhamdulillah lah kan. Jadi, selamatlah Mat Wadi untuk kemenangannya. Jadi aku pun terus menuju ke Singapura untuk menunaikan hajat.. nak makan Sup Tulang Merah Beach Road. Keesokan harinya..jeng jeng jeng...

Wednesday, May 28, 2014

Cerita lelong Pertengahan May 2014

Cerita lelong bersambung lagi. 17 May yang lepas, CIMB Mega Auction day. Daripada banyak2 unit yang kita expect akan masuk lelong pada hari lelongan, banyak juga yang called off. Akhirnya tinggallah 4 unit sahaja yang aku bida. Itupun semuanya berakhir dengan kekalahan. Unit di Puncak Alam, walaupun dah tahu akan kalah, kita masuk juga. Cuma unit di Seri Kembangan Shop Lot dengan harga rizab 300k yang nampak macam ada harapan untuk menang. Dengan setiap kenaikan 5k, last aku angkat pada harga 500k, sebelum harga pergi lebih jauh lagi.. Akhirnya mati pada harga 600k. 

20 May, ada 7 kes lelong hari ini. Lelongan sesi pagi bermula pukul 10.30 pagi di Shah Village Hotel, PJ. Sebelum pukul 7 pagi aku dah keluar rumah.. Kononnya nak hantar anak pergi sekolah dan terus shoot ke tempat lelong. Masuk dalam kereta, enjin tak boleh start. Bateri dah habis pulak. Takde masa nak repair pagi2 macam ni. Wife aku settlekan hal anak pergi sekolah, aku naik bas U70 sampai Pasar Seni. Boleh tahan lama bas ni nak sampai KL. Pukul 9 pagi baru sampai Pasar Seni. Arrangement hari ini, Abang Brahim ke Seremban High Court, aku pass bank draft pada Hafiz budak emo di PAH, dan aku ke Shah Village. Naik LRT sahaja. Sempat sampai di Shah Village sebelum pukul 10 pagi. 4 unit sahaja di sini pagi ini. Semuanya lawan. Satu unit di Putra Perdana, yang menjadi topik bila di Mega Auction CIMB naik mencecah lebih 160k, kini di PAH dan Shah Village, naik melebihi 145k. Nampaknya harga dah semakin jauh meninggalkan benchmark yang kita tetapkan. Dalam pukul 11 pagi, Abang Brahim sampai di Shah Village. Katanya buang masa je pergi Seremban tadi, belum apa2 dah ada lebih 10 bidder. Baik lah dia cabut dulu. Dah tahu kalah awal2 lagi katanya. Satu lagi unit landed di Putra Perdana, ingatkan boleh dapat harga rizab.. Rupanya ada 2 pembida. Satu lagi pembida walk in. Maka, dari 230k, kita tewas pada harga 247k. Unit di Sg Buloh pula, dengan 4 pembida, dari 284k, kita tewas pada harga 348k. Tiada hasil untuk sesi sebelah pagi. Sesi sebelah petang, cuma satu unit. Unit Bumi Lot di Seri Kembangan dengan harga rizab 150k, dengan 4 pembida, kita tewas pada harga 200k di menangi oleh Wong Chee Meng. Last 2 months, harga yang di menangi hanya 186k. Balik Puchong naik bas juga. 


22 May, sebelah pagi aku turun ke Bangi Land Office. Baru nak sampai, Abang Brahim yang dah sampai terlebih dahulu, inform aku, unit dah called off. Cis.. Kalau tau called off, boleh bangun tidur lambat hari ni. Alang2 dah keluar, terus aku gerak ke KL. Prepare bank draft untuk lelongan petang dan lunch dengan member lama. Pukul 2 petang dah sampai di RS Maniam. Satu unit sahaja yang akan di lelong hari ini. Bumi Lot di Balakong. Dengan harga rizab 49.5k, aku expect boleh dapat harga rizab untuk Nasir Kia. Bulan Nov tahun lepas, kita dapat pada harga 46k sahaja, juga Bumi Lot. Kalau bukan Bumi Lot, memang ramai, dan boleh cecah 60-100k, mengikut tingkat. Jangkaan untuk dapat rp meleset. 4 pembida semuanya, harga akhir 64k.


24 May, Mega Auction Ambank. Tapi aku tak turun pun. Dari cerita yang aku dengar, Bukit OUG 270k hanya ada 5 pembida dengan harga akhir di menangi, hanya 280k. Menyesal tak datang. Kalau Mega auction CIMB.. Dah cecah 400k dah. 26 May hari yang bertuah. Hari ini birthday anak aku, budak Noura. Dah 8 tahun si Noura. Bawak cup cakes dan goodie bag untuk celebrate di sekolah. Aku turun Shah Alam High Court. Cerita sebelumnya, Abang Brahim nampak yakin Malaysia boleh menang Thomas Cup. Dia berada di Ipoh untuk menonton Thomas Cup. Petang Ahad, Mat Wadi pula datang Puchong hantar bank draft. Akupun sebenarnya yakin Malaysia menang. Kalau Malaysia menang, dan Isnin cuti umum, memang lelongan hari Isnin batallah. Tapi Mat Wadi tetap yakin nak hantar bank draft. Jadi aku terima sahaja. Pukul 12 malam, Abang Brahim dah gelabah. Lelongan Isnin pagi, kalau tak masuk, rugi. Terus Abang Brahim balik KL malam tu juga, jumpa aku pukul 3 pagi untuk serah bank draft. Hehehehe.. Paginya, pukul 8.30 pagi aku dah sampai Shah Alam High Court. Terpaksa import pemegang e-license untuk membolehkan kita masuk bidding. Kalah atau menang, terpaksa bayar, sebab dah import. Tapi harapan selalunya cerah kalau masuk area2 Kapar ni. Cuma hari ini, ada 3 pembida pula. Nasib baik kita menang. Abang Brahim memperoleh kemenangan kedua untuk tahun ini. Baru 2 beb.. Jauh lagi dia nak kejar target. Dari harga 105k, kita menang pada harga 110k. 



Petangnya aku ke Ehsan pula. Ada 2 unit lagi hendak di bida. Satu untuk Abang Brahim, satu untuk Mat Wadi. Abang Brahim punya start dulu. Cuma ada 2 pembida. Nampak ada harapan. Area Sepang, dengan harga 145k, kita menang lagi dengan harga 147k. Debaran untuk Mat Wadi pula. Baru masuk gelanggang lelong semula tahun ini, setelah sekian lama. Satu unit di Ampang dengan harga rizab 150k. Kalau ikut history, harga rizab selalunya sekitar 85-120k dan dimenangi sekitar 160-170k. Macam bulan lepas, harga rizab 100k, dimenangi pada harga 171k. Bukan unit Bumi, dan cuma ada 3 pembida sahaja. Memang amat jarang berlaku situasi seperti ini. Selalunya lebih 20 pembida akan masuk. Mungkin dirasakan harga rizab 150k terlalu tinggi. Tapi.. Kalau dah memang budget lebih 160k, kenapa nak di fikirkan 150k itu terlalu tinggi kan.. Jadi kita lawan.. Lawan2 pun bukan lah orang lain.. Balik2 Hafiz budak emo dan Firdaus. Keputusannya, kita menang lagi, dengan harga 154k sahaja. Percubaan pertama Mat Wadi untuk tahun ini, dan terus berjaya.


Minggu ini, perjuangan masih belum tamat. Cuma rentak direncatkan dengan semua unit yang aku nak bida di MAC Auctioneers, dah called off. Hari Khamis dan Jumaat aku akan turun kembali, untuk perhitungan terakhir bulan May ini. Sekurang-kurangnya 10 unit lagi yang kita akan bida. 

Thursday, May 15, 2014

Cerita lelongan April dan May 2014

Assalamualaikum. Sindrom malas nak update blog kembali. Walaupun sibuk dengan lelongan, banyak cerita2 menarik yang aku tak update. So, masa tengah rajin ni, baik aku update sikit. Cerita bulan April pun boleh tahan menarik. Dari 91 listing bulan April yang ingin di bida, hanya 29 yang aku turun bida, sebab selebihnya called off. Dari 29 yang di bida, hanya 4 yang berjaya di bida. 

1 April berjaya mendapatkan satu unit untuk Brader Fikri. Itupun setelah banyak kali percubaan. 10 April tewas dalam cubaan mendapatkan Menara Semarak. Dari harga 250k, naik kepada 296k. 11 April, Abang Brahim berlepas ke Vietnam untuk bercuti dan bershopping bersama keluarga, aku wakilkan dia ke Klang Land Office untuk membida satu unit di Kapar. Menang harga reserve 89.1k. Ini adalah kemenangan pertama untuk Abang Brahim tahun ini. Di sebabkan persaingan yang sengit, Abang Brahim belum lagi mencapai sasaran yang sepatutnya. Dari January sampai April, baru menang satu, ini memang situasi yang berbahaya untuk Abang Brahim. Apapun, dah menang satu kira ok. Kita cuba usahakan untuk Abang Brahim mencapai targetnya. Akupun tak tahu berapa banyak dia target tahun ni. Kalau tahun lepas dapat 8, mungkin tahun ini dapat 10 ok kot. 

Brader X aka Brader Joe dah mula aktif sejak dapat duit hasil jualan rumah. Dalam seminggu lebih kurang 10 minimum unit yang akan cuba di bida, dengan harapan dapat tangkap 2-3 unit. Kawasan jajahan di anjurkan lagi ke serata Selangor dan tambahan kawasan tertentu di Negeri Sembilan. Cubaan minggu pertama dan minggu kedua masih lagi belum berhasil untuk Brader Joe. Dan akhirnya sampailah kepada Mega Auction CIMB. Sebagai acara tetap membuang masa bersama kawan2 seperlelongan, aku mesti datang. 19 April, Hari Mega Auction CIMB. 13 unit yang aku masuk bida, tewas satu persatu. Langat Murni dari 45k naik kepada 82k. Kajang Perdana 49.4k naik kepada 90k. Bandar Sg Buaya 56k dan 66k naik kepada 126k each. Lestari Apt dari 45k naik kepada 76k. Beberapa unit di Rawang pada harga rizab di bawah 15k, di bida oleh Brader Tarmizi, semuanya naik lebih 20k. Tewas kesemuanya. Hanya satu kemenangan untuk Brader Azhar Zain. Unit di Kepong, pada harga rizab 120k, di menangi pada harga 180k. Ada juga menang. 

21 April, Lelongan Maybank bertempat di Shah Village Hotel, aku masuk membida 2 unit. Pangsapuri Mawar di Sentul dengan harga rizab 140k, naik kepada 290k, tewas. Dan satu unit di Bukit Beruntung pada harga 200k, juga tewas. 24 April, aku ke Land Office Bangi untuk membida satu unit single storey landed. Dengan harga rizab 180k, boleh tahan murah. Tapi bila lelongan bermula, setiap kenaikan ditetapkan pada harga 20k sekali angkat. Tewas pada harga 290k. Power betul harga single storey di Bangi ni. Cubaan2 seterusnya masih lagi gagal. Vista lavender 140k naik kepada 184k, Lagoon Perdana 135k naik kepada 178k, Taman Ukay Indah 50k naik kepada 81k. 28 April, Brader Joe turun membida sendiri di Lelongan SWT, dan berjaya mendapatkan satu unit low cost pada harga rizab 18k. Boleh tahan tempat dia, sewa sekitar 350 sebulan. 


Bulan May, baru nak masuk separuh masa kedua. Dimulakan dengan aku turun ke High Court Seremban untuk Brader Joe. Satu unit cluster house dengan harga 38k, menjadi taruhan. Hari ini, tak ramai yang turun High Court Seremban. Cuma ada 3 unit sahaja yang akan di lelong. Aku jumpa seorang brader yang nak masuk lelong juga, tapi sangat2 last minit dia dapat tahu. Semalam petang baru dia dapat info, dan dia nak masuk lelong. Submission bank draft sebelum pukul 9.30 pagi. Dia datang dulu, dan dia minta tolong member buatkan bank draft secepat yang mungkin pagi itu. Memang tak sempat la. Jadi, untuk kes pagi itu kebanyakan pembida, dapat harga rizab sahaja, termasuklah aku. Brader Joe dah menang 2 dan dia masih lagi mencari barang sebiji dua lagi. 

12 May, Isnin lepas, aku turun lagi untuk membida untuk Brader Joe. Satu unit di Puncak Alam pula dengan harga rizab 153.9k. Cerita unit ini, 11 April yang lepas unit ini di lelong pada harga 171k. Abang Brahim pada mulanya berminat nak masuk, tapi disebabkan kesibukan nak ke Vietnam, dia tak sempat survey. Hafiz budak emo pun pada mulanya nak masuk juga, tapi disebabkan tak sempat survey juga, dia pun tak berani nak masuk. Pada hari lelongan 11 april tersebut, Hafiz budak emo ada di tempat lelongan, dia roger aku, unit ini no bidder. Kalau Abang Brahim nak, boleh dapat harga rizab masa tu jugak. Sepantas kilat aku whatsapp Abang Brahim. Tapi Abang Brahim tak berani, sebab tak survey. Maka kita lepas kan lah unit tersebut dengan tiada pembida. Lelongan hari ini, dengan harga 153.9k, ada 3 pembida pula. Muka2 biasa yang masuk Puncak Alam, Aku, Hafiz Budak Emo dan Vincent. Nak buat macam mana, kalau dah rezeki kan, Brader Joe jugak yang menang. Kemenangan yang ketiga untuk Brader Joe. Sama ada dia akan masuk gelanggang lagi minggu depan, itu aku belum tau lagi. 


Hari ini, aku ke turun membida satu unit di Rawang untuk Brader Cengkok. Sekarang ni Brader Cengkok ada di Jepun untuk urusan kerja. Unit ni, dia pernah menang tahun lepas, pada harga rizab sahaja, 139.5k. Untuk unit kali ini, sebenarnya, dah mula di lelong sejak 2 bulan yang lalu, dari harga 170k, no bidder.. Bulan lepas 153k juga no bidder, dan hari ini, 138k. Harapan untuk mendapatkan unit ini pada harga rizab, memang tinggi. Pukul 2.30 petang aku register, masih belum ada bidder lain untuk unit ini. Tetapi, rupanya ada 4 pembida termasuk aku. Kita yang berbudget rendah, hanya mampu tengok sahaja lah. Harga mati pada 160k. Ada isu yang di timbulkan oleh salah seorang pembida untuk unit ini. 


Isu dia macam ni. Untuk unit2 Bumi Lot, kebanyakan pembida regular faham yang sesetengah pelelong menetapkan hanya Bumiputera juga yang boleh membida  sebagai wakil pembida dan sesetengah pelelong tidak mengambil berat dalam isu ini walaupun di tulis di dalam POS dan COS. Tidak mengambil berat, maksud aku, yang angkat paddle tu, kadang2 siapa pun boleh. Untuk hari ini, dari 4 pembida yang membida untuk unit ini, 3 adalah bumiputera dan seorang adalah agent cina. Pun begitu, Agent Cina ini, mendaftarkan unit ini menggunakan nama agent Bumiputera. So, bagi aku tiada kesalahan dilakukan. Sebab, ini loophole sedia ada, walau kau impose praturan macam mana pun, ada loophole juga akhirnya. Masa lelongan, Agent Cina yang bertindak angkat paddle untuk lawan. Dan dari pandangan aku, tiada kesalahan juga, sebab yang beli pun Bumiputera. Dan kalaupun bukan Bumiputera yang beli sekalipun, pun aku tak kisah. Sebab kalau tak lepas tukar nama, unit akan dilelong semula akhirnya. Agent Cina akhirnya menang, dan isu ini mula di timbulkan. Dia tidak berpuashati dengan kekalahannya. Mungkin dia mempunyai budget yang lebih dari 160k tersebut, tetapi.. Kenapa dia tak angkat untuk melawan? Isu2 sampingan lain seperti auctioneer laju sangat, saya tak biasa menghadiri lelongan dan lain2 adalah isu remeh, dan paling valid adalah  isu authorized to bid tersebut. Ya, dia mempunyai hak untuk complaint, tapi pada aku, dia sendiri tahu situasi sebelum itu, yang mana Agent Cina tersebut yang angkat paddle. Kenapa tak complain awal2. Kesimpulannya, pada aku, kau bangsa apapun, kau berhak untuk membida. Itu pada pandangan aku. 

Esok, 15 May, aku di jemput untuk bagi short talk untuk satu program kewangan. Kalau rajin aku kongsikan.

Monday, March 31, 2014

Cerita Lelong Bulan Feb-Mac 2014

Esok adalah hari lelongan terakhir untuk bulan March. Ada beberapa unit yang aku cuba bida untuk Brader Cengkok dan Nasir Kia. Itupun kalau tak called off. Lelongan MBSB, apalah sangat yang boleh diharapkan. Walau 100 yang diiklankan.. Kalau pada akhirnya tinggal 15.. Dan yang 15 itupun bukan kawasan pilihan.. Apalah yang nak diharapkan.

Lelongan CIMB Mega bulan Feb adalah seperti yang dijangkakan, acara tetap membuang masa. Aku bida 4 unit, cuma satu yang kena. 3 yang kalah, boleh dikatakan kalah teruk. Pantai Indah dengan harga reserve RM122k naik kepada RM255k, Bandar Tasik Kesuma RM70k naik kepada RM136k dan Taman Mas 50k naik kepada RM100k. 26 Feb, aku turun ke Shah Alam High Court bersama pembida. Dah lama tak turun, tempat lelong pun dah bertukar ke tempat baru. Bukan lagi sebelah kafeteria. Ok juga tempat baru, kurang sesak dan boleh dapat coverage phone. Client adalah Azraie dan Siti Jalilah yang merupakan kawan kepada kawan kepada kawan aku, Zam Luqman. Jauh connection dia. Kita cuba satu unit di Meru. 1.5 Tingkat, Semi-D dengan harga RM207k. Akan tetapi..disaat akhir sebelum membida, baru kita dapat tahu, ada kaveat. Sudahlah hanya 2 pembida sahaja.. Mahu tak mahu.. Terpaksalah kita let go sahaja. Petangnya pula, ada satu unit di Puchong Permai yang dilelong pada harga RM130k dengan market value sekitar RM230k. Sesampai aku di NCM, rupanya called off last minute. Itulah nasib dunia lelong. Sebelum pukul 12 tengahari kita dah confirmkan unit masih aktif, lepas pukul 2 petang, called off pula. 28 Feb pula, hari terakhir lelongan bulan Feb, aku masuk membida satu unit di Seri Kembangan. Kawan Yob pun masuk membida unit ini juga. Dengan budget yang agak rendah, aku dapat rasakan, akan tewas. Percubaan kesekian kalinya untuk Azlie, gagal. Dari harga RM160k naik kepada RM184k. Kalau cerita dulu.. Aku pernah bid untuk Din OCBC, harga buka 78k, menang pada harga 85k. Ahh.. Dulu beb.. Dulu..

Masuk bulan March, keadaan sibuk semula. 5 March aku bida satu unit untuk Samsul Brunsfield. Tahun ini, Samsul belum menang unit lelong lagi. Kita cuba satu unit low cost di Subang dengan harga reserve 49k sahaja. Itupun dah cecah 8 bidder, dengan harga akhir 71k. Tewas adalah perkara biasa. 14 March, kita mencuba nasib lagi, di lelongan Hong Leong Bank. Unit di Putra Perdana, dengan harga reserve RM75k.. Aku tau akan ada saingan. Dengan budget yang agak boleh tahan.. Adalah sedikit harapan untuk menang. Bila lelongan bermula, 13 orang yang masuk membida. Harga akhirnya menjadi RM120k. Tinggi.. Memang tinggi. Unit Saujana Putra pula, dari harga RM75k, naik kepada RM101k.. Budak emo yang menang.. Memang power budak ni.. Heheheh.. Lastly, unit Batu Caves, dengan harga reserve RM81k .. 2 kali Nasir Kia up budget dia untuk memastikan kemenangan, dengan last kita lawan pada RM114k, akhirnya tewas juga pada harga RM116k. Tiada lagi rezeki untuk menang setakat ini. 

Separuh minggu pertama, kita masih 0. Masuk babak separuh minggu kedua.. Keadaan mula berubah. 19 March aku turun lagi ke High Court Shah Alam bersama Siti Jalilah untuk membida unit di Meru. Unit Semi-D Single storey pula, dengan harga reserve RM210k. Sebelum pukul 9.30 pagi, kita masukkan bank draft.. Dan menunggu. Dalam tempoh menunggu, sempat aku cari2 kalau ada orang lain masuk juga. Ramai yang datang hari ini, membida untuk unit di Taman Sentosa Klang. Menghampiri 10.30 pagi, kita dapat tahu cuma kita sahaja pembida tunggal. Cuma.. Ada masalah lain. Aku tengok ada sorang pakcik ni, turut menunggu. Lalu aku tanya unit mana yang dia masuk. Ceritanya, rumah dia nak kena lelong hari ini. Unit di Meru RM210k. Alamak.. Hehehe.. Tapi kita tak boleh nak buat apa2. Sebab kita dah register untuk unit ini. Dan lawyer pun dah confirmkan kita pembida tunggal. Pakcik ni datang dengan harapan kalau2 boleh tarik semula dari lelong. Tapi itulah kesilapan dia, cuma datang hari ini. Kalau dia datang jumpa bank sebelum hari lelongan, mungkin boleh tarik semula. Jadi, hari ini, kita dapat menjadi pembida tunggal setelah 2 kali percubaan untuk Azraie dan Siti Jalilah. Urusan dengan pemilik kita akan selesaikan kemudia. Sambil2 menunggu di High Court, Brader Joe yang dah lama tak masuk gelanggang lelong, jumpa aku untuk pass bank draft. Semenjak baru dapat hasil jualan, barulah nak aktif semula. Sebelah petangnya aku akan membida untuk Brader Joe di NCM. Tapi belum ada rezeki lagi, kalah kepada Halim.




20 March, aku turun ke Land Office Bangi untuk membida satu unit hot di Pandan. Dengan harga reserve RM140k, market value sekarang menghampiri RM300k. Lebih kurang 23 pembida untuk unit ini. Aku tak sempat angkat tangan pun. Harga mati pada RM270k. Ada satu unit Semi-D yang berpotensi untuk dibida hari ini. Dengan hanya berharga RM380k dengan harga market sekitar RM600k, Nasir Kia agak kecewa bila rakan2 JV nya tak berani nak masuk unit ini. Unit ini di menangi pada harga reserve oleh orang lain.. Rugi.. Rugi.. Petangnya pula.. Aku ke NCM untuk lelongan Maybank. Ada 2 unit yang akan di bida. Satu di bandar Sg Buaya dengan harga reserve RM63k dan satu Di Shah Alam dengan harga RM194k. Percubaan Azlie kali ini berjaya. Kita berjaya mendapatkan unit di Shah Alam ini pada harga reserve sahaja. Percubaan kedua Brader Joe untuk tahun ini, masih belum berjaya. Dengan 13 pembida, harga mati unit di Sg Buaya, 89k dengan kemenangan kepada Suhaidi, Tok Penghulu Rawang....

22 March.. Acara tetap membuang masa kembali lagi. CIMB Mega Auction. 4 unit akan di bida hari ini. Kalau beberapa hari sebelum ini, kita tewas di Putra Perdana pada harga 120k, hari ini kita mencuba nasib lagi. Rupanya nasib yang lebih teruk. Dari harga reserve 65k.. Naik kepada RM160k.. Hahaha.. Memang gila. Unit di Ukay Perdana pun tak kurang gilanya, dari RM118k naik kepada RM255k, Unit di Puchong Permai, dari 89k naik kepada 140 dan akhir sekali, unit di Rawang dengan harga reserve 25k, naik kepada 71k. Tewas lah ke empat2 nya.

27 March, hari yang agak sibuk. Aku ke High Court KL untuk menemani 2 client yang akan membida 2 unit yang berlainan. Hari ini juga, ada cerita kelakar yang berlaku di High Court KL. Ada kes lain di Ehsan yang diwakili Hafiz budak emo. High Court KL, game lelong yang berlainan. Sebelum pukul 9 pagi, letak bank draft dan terus di kuarantinkan. Haifanizam masuk satu unit di Shah Alam dengan harga reserve 99k. Unit yang agak bermasalah sebenarnya. Owner asal bankrupt dan terdapat beberapa kaveat yang diletakkan diatas unit ini, oleh bank yang menuntut hutang dan oleh individu lain. Haifanizam aka adik Hafizie, berani untuk membida. Rupanya orang lain pun berani juga. Aku tak pasti sama ada mereka yang lain itu faham status kaveat tersebut atau tidak, tapi kebarangkalian untuk buat loan, adalah tipis. 13 orang membida untuk unit ini, dan harga yang dimenangi adalah RM170k. Haifanizam tewas.

Satu lagi unit adalah unit di Ampang. Cerita panjangnya, bulan Nov tahun lepas, Amir lawyer aku, inform yang kawannya nak bida satu unit bernilai 1.2M. Dia nak minta tolong kalau aku boleh wakilkan kawannya, sebab kawannya akan berada di luar negara pada waktu lelongan di adakan. High Court. Aku tak berkelayakan untuk mewakili pembida. Jadi, kita pun tak jadi masuklah. Rupanya tiada pembida untuk unit tersebut. Kita ikuti perkembangan unit tersebut dan kita dapat tahu bulan March lelongan semula di adakan dengan harga reserve turun kepada 1.08M. Beberapa hari sebelum lelongan kita buat site visit unit tersebut dan advice apa yang patut dilakukan pada hari lelongan. Maka hari ini, aku, Amir dan Hadzi turun ke Jalan Duta dengan harapan untuk mendapatkan unit tersebut pada harga reserve. Pukul 8 pagi dah sampai, lepak di kafeteria, pukul 8.40 pagi baru naik ke tingkat 2. Hadzi terus serah bank draft dan masuk ke bilik kuarantin. Communication selanjutnya adalah by sms. Beberapa ketika kemudian, Hadzi bagitau ada 2 orang lain yang sibuk tanya siapa masuk Ampang. Hadzi buat tak tau.. Duduk senyap sorang2 dia. Diorang tau ada orang lain masuk unit Ampang ini, dan cuba nak kawtim. Diorang nak offer Hadzi untuk bagi laluan diorang menang. Hadzi taknak.. Diorang offer lebih tinggi.. Hadzi taknak.. Atau.. Diorang minta Hadzi buat tawaran pula. Hadzi hampir goyang untuk buat tawaran, tapi.. Jam sudah pun menunjukkan waktu 9.30 pagi. Lelongan akan di mulakan.. Pembida2 sudah di panggil masuk ke bilik lelongan. Bermula dengan unit Shah Alam RM99k. Geng yang nak offer Hadzi juga telah masuk ke dalam bilik lelongan, meninggalkan Hadzi. Hahahahaha.. Part ni aku dah gelak gila.. Bukan sebab gembira yang Hadzi akan menang pada harga reserve, tetapi pada kesilapan yang dilakukan oleh ulat lelong. Diorang dapat tahu yang kita masuk unit 1.08M dan diorang nak kacau. Tapi diorang kacau truly base on luck. Trying their luck kalau Hadzi setuju nak kawtim. Tapi diorang masuk menggunakan ticket unit Shah Alam 99k. Kalaupun Hadzi setuju kawtim, tapi pada akhirnya dia masuk bilik lelong dengan menang harga reserve, kan terkantoi jua akhirnya.. Akhirnya, lepas gelak.. Barulah aku boleh gembira untuk Hadzi yang menang pada harga reserve. Tahniah..

Menghampiri pukul 11 pagi kes selesai, aku terus gerak ke Ehsan. Satu unit di Kajang akan dibida, di wakili oleh Hafiz budak emo. Sesampai aku di Ehsan lelongan baru sahaja selesai, tapi sesuatu masih boleh dilakukan. Jurus rahsia boleh digunapakai kalau perlu. Tapi aku terlambat. Dan kita tewas lagi. Dari harga 81k naik kepada 100k. Disebabkan petang aku free, aku follow Hafiz budak emo yang akan membida unit di Puncak Alam. Semenjak 2-3 menjak Puncak alam dah hot, Brader Joe dan lain2 pemain area Puncak Alam dah tak berminat masuk membida di sini. Harga selalunya mencecah sekitar 80-90k. Hari ini, Hafiz berjaya mendapatkan kedua2 unit tersebut pada harga reserve 70k dan 80k, untuk dia dan clientnya. Tahniah.. Nanti kita pergi makan ramai2..

Wednesday, February 19, 2014

Cerita Lelong Awal Tahun

Assalamualaikum. Apa khabar kawan2.. semoga sihat hendaknya. Cerita hartanah tahun 2014 tak lari jauh dari tahun2 sebelumnya. Walaupun pihak kerajaan dah umumkan pelbagai harga baru untuk sektor hartanah, harga hartanah tidak di kawal. Pada aku, kerajaan hanya ride along to gain something on what we’re gaining.. which is the profit. Malahan semakin besar portion yang kerajaan ambil dari tahun ke tahun. Well.. kalau kerajaan serious nak bendung kenaikan hartanah, kerajaan boleh buat restriction macam restriction low cost. Naikkan taraf restriction dari low cost kepada medium pulak. Tapi, biarlah.. mana2 pun, aku tak kisah. Bukan dalam kawalan aku.

Setakat ini, aku masih kekalkan modus operandi aku seperti 2 tahun kebelakangan ini. Malahan aku semakin selesa dengan SOP ini. Kalau ikutkan beberapa tahun dahulu, aku nak bersara pada umur yang muda. Sebelum 40 tahun. Itu pun yang kita semua impikan.. kan?? Bersara awal.. kejar impian.. apa impian tersebut?? Tapi perancangan boleh berubah.. Perancangan hanyalah guideline yang boleh berubah mengikut keperluan dan mengikut keadaan. Kalau aku bersara sekarang pun.. Apa aku nak buat?? Kalau kawan2 tanya.. Nak jawab dah bersara pada umur yang nak masuk 36 tahun ni.. Malu baii.. Macam malas la pulak.. Muda2 dah besara. Jadi.. Tekad aku.. Mulai tahun ini.. Aku akan gerak secara underground dan menjadi lebih senyap. Turun lelong.. Tetap turun.. Untuk kawan2 dan regular clients. Untuk yang nak minta khidmat nasihat, nak minta tolong bidding.. Boleh, aku tak hampakan korang.. Email je.  Turun lelong adalah disebabkan minat. Ianya satu kerja yang seronok. Dapat berjumpa kawan2 sepermainan (main rumah lelong) dan dapat tolong kawan2. It’s not really about the money.. But it’s about enjoying what youre doing. Lagipun aku takde mentality nak jadi bos. Ramai kawan2 seperjuangan 7-8 tahun lepas, yang pada hari ini dah mengorak langkah menjadi lebih aktif. Jadi bos.. jadi penceramah.. buat kelas.. dan macam2 lagi.. Bagus.. tahniah aku ucapkan. Untuk aku, aku lebih selesa turun sendiri lelong. Banyak tricks and tips yang aku pelajari sama ada belajar dari pengalaman sendiri atau dari pemerhatian di tempat lelong. Dan aku lebih selesa gunapakai pengalaman tersebut untuk diri sendiri.

Sejak January ke hari ini, baru 2 unit yang di menangi untuk clients. Bulan January baru 8 kali turun lelong, Bulan February baru 3 kali turun lelong. Sebab itulah menang pun baru 2 unit. Satu untuk Hafizie dan satu untuk Cengkok. Yang menang untuk Hafizie, sebab ikon hartanah lelong, Hafiz Budak Emo yang bagi laluan untuk aku menang. Ala.. sebulan kau boleh menang 10-20 biji.. apa barang bagi aku menang satu kan Hafiz?? Yang menang untuk Cengkok pula, sebenarnya dia target nak masuk unit lain. Malangnya 2 unit yang dia nak masuk, called off. Ada satu unit yang berharga 153k di kawasan hot, yang tiada pembida. Kalau dilepaskan begitu sahaja, dan di biarkan masuk ke lelongan seterusnya pada harga RM137,700.00.. kalau ikut pengalaman.. memang akan jadi rebutan dan boleh naik ke harga sekitar 160k. Bulan Nov 2013, harga buka 165k .. lawan sampai 191k untuk non-bumi lot. Jadi, Cengkok pun setuju untuk ambil risiko, dan kita bedallah unit 153k ini. Dahlah tak tengok unit, tak survey outstanding.. bedal saja..



Itu cerita minggu lepas.. hari ini.. lepas seminggu baru nak collect kontrak. Ada sebab kenapa kontrak lambat siap. Yang Hafizie punya pun kontrak lambat siap.. sebulan lebih baru siap.. sebab yang sama.. cuma berlainan pelelong. Masa aku nak ambil kontrak pukul 2 lebih, ada lelongan yang akan berlangsung pukul 3.00 . Ada juga unit unit yang menarik. Unit jajahan takluk Abang Braim dan di usha rapat oleh Ikon Hartanah Lelong. Tapi aku pelik, tak nampak pulak budak 2 ekor ni. Takkan taknak masuk kot.. harga dah cantik.. 100k je.. kawasan memang tak ramai peminat lelong masuk sini.. Jadi, aku pun call lah Abang Braim.. on the way katanya..  Jadi, aku pun lepaklah tunggu Abang Braim. Hafiz Budak Emo tak masuk, sebab ke tempat lelongan lain. Ada peluang Abang Braim dapat harga reserve. Margin 50-60k jugak la kalau dapat harga reserve. Memang sesuai dengan taste Abang Braim.  Dari pada risikan yang aku buat, belum ada orang register lagi unit ni. Dah dekat pukul 3 Abang Braim tak sampai lagi, aku pun tanya lah dekat pelelong, unit ni rupanya dah ada orang lain register. Kalau dah lepas pukul 3 Abang Braim tak datang, memang melepas lah. So, akupun registerkan dulu pakai nama aku. Tengah nak register, barulah Abang Braim sampai. Nasib baik sempat. Tapi budget Abang Braim tak tinggi. Beliau kalah pada harga 116k. Takpe.. takpe.. minggu depan kita cuba lagi Abang Braim.. 

Home Loan Calculator

Loan Calculator
Free loan calculator by Bankrate.com