Thursday, November 17, 2011

Cerita Lelongan Hong Leong Bank 16 Nov




Dalam masa 2 minggu ni, banyak kali aku turun auction untuk membida (of course membida.. takkan jadi ulat pulak). Banyak betul unit yang aku masuk untuk client, satu pun tidak mendatangkan hasil. Budget dah cukup bagus pun, ada orang lain yang berbudget lebih tinggi. Apartment di Bandar Kinrara, developernya Talam Corp pun harga lelong naik boleh tahan sekarang, cecah 116k. Apartment di Damansara Perdana, dengan keluasan 750sqft yang biasa boleh dibeli harga bawah 70k pun dah melepasi harga 80k. Itu semua cerita minggu lepas. Mana boleh give up. Semangat kena kuat. Semalam aku turun auction lagi. Membida satu unit Condo di Taman Maluri dengan harga reserve 140k. Yang peliknya, 13 Okt yang lepas unit tersebut telah dilelong dengan harga reserve yang sama. Menurut pembida aku, Brader Farhan, management office kata memang dah terjual, tapi pembidanya let go semula. Jadi, semalamnya, dengan 13 pembida yang membida unit ini, harga permulaan ditetapkan 160k dengan setiap kenaikan 10k, aku Cuma mampu angkat sekali sahaja pada 170k. Selepas itu harga terus melonjak melepasi 200k dan akhirnya mati pada 260k. Brader Remy yang membida satu unit di Puchong juga hampa bila tewas. Awalnya Brader Remy ingatkan dia single bidder, rupanya ada pembida last minute yang sempat register.



Hari ini, sepatutnya aku membida 4 unit. Semalam dah buat semakan dengan pelelong dan semuanya masih on. Bank draft  14k semalam nak kena cancelkan dulu, dan buat bank draft baru.Cuma paginya aku ke sekolah anak aku dahulu. Bukan untuk ambil RM100.00 pemberian kerajaan yang kebanyakan pelajar sekolah rendah dapat hari ini, tapi untuk menghadiri majlis penyampaian hadiah pra-sekolah si budak Noura. Hadiah tempat ke lima pencapaian peningkatan terbaik Kelas Ceria. Kelas Ceria tu nama kelas dia. Rupanya semua budak pra-sekolah tu dapat hadiah. Ada macam-macam kategori, termasuklah kategori peningkatan terbaik. Hadiah berupa Tupperware dan pencil box. Seronok si budak Noura dapat naik pentas ambil hadiah. Tengahari sikit baru aku ke bank buat bank draft. Termasuklah bank draft brader Cengkok yang nak masuk satu unit di Puchong dengan harga reserve 72.9k, yang baru dia transfer pada aku pagi tadi. 


Banyak betul halangan nak buat bank draft tengahari tadi, sampai aku terlupa bank mana yang aku patut bank draft. Akupun call Farhan untuk dia check di website Ng Chan Mau. Sebab aku confuse sama ada Eoncap Islamic atau Hong Leong Bank. Bila di semak di website Ng Chan Mau, dah takde. Itu petanda dah called off. Akupun call Ng Chan Mau dan confirmed unit dah called off. Dari empat, tinggallah 3 yang aku kena bida. Pukul 2.20 petang baru siap buat bank draft, terus gerak ke Ng Chan Mau. Lelongan Hong Leong Bank bermula pada pukul 3.30 petang. Pukul 3.00 petang aku dah sampai. Di sana berjumpa dengan Brader Remy yang akan membida satu unit di Puchong, untuk menebus kekalahan semalam. Brader Yeob yang akan membida satu unit di Kota Damansara yang called off  akhirnya, dan satu unit di Ampang dengan harga reserve 135k, untuk menebus kekalahan 3 unit Sabtu yang lalu. Orang sangat ramai di Ng Chan Mau hari ini. Sepatutnya ada 120 unit yang di lelong, tapi kebanyakannya called off.  Pelelong terpaksa hadkan kemasukan orang ramai ke bilik lelongan dengan pembida untuk Federal Auctioneer di benarkan masuk dahulu.

5 unit yang tinggal untuk aku, Remy dan Yeob akan bida. Izwan pun ada juga, membida unit di Puchong, sama dengan aku. Banyak juga pembida Federal Auctioneer yang dapat harga reserve. Brader Remy bernasib baik dapat harga reserve 75.6k hari ini, menebus kekalahan semalam. Berikutnya unit terhangat hari ini. Apartment di Puchong dengan harga reserve 72.9k. 23 May yang lalu, aku pernah mendapatkan satu unit di sini pada harga reserve 89.1k untuk Brader Cengkok. 30 Oct tahun lepas aku pernah dapatkan satu unit di sini juga untuk Brader Wan pada harga ‘reserve ‘100k.. Ada beza antara reserve yang Cengkok dapat dengan ‘reserve’ yang Wan dapat. Sendiri faham. Untuk hari ini, ada 10 pembida. Mustahil nak dapat harga ‘reserve’ hari ini. Harga dimulakan pada 75k dan setiap kenaikan 1k. Lelongan bermula laju sehinggalah angka melepasi 100k.. melepasi 110k.. melepasi 120k.. 130k.. dan pertarungan mula slow. Aku dah lama menyerah kalah pada angka 105k. Harga melepasi 140k.. dan akhirnya mati pada 141k.. Agak gila juga harga 141k untuk unit di Puchong ini. Apatah lagi unit ini Bumi Lot.

Lot berikutnya yang aku masuk adalah satu unit di Serdang dengan harga reserve 36k. Brader Farhan yang pernah membeli satu unit lelong disini, masih berminat untuk membeli unit disini. Unit di Serdang ini, market yang niche. Tak ramai orang tahu dan berminat. Alhamdulillah, dapat pada harga reserve juga. Di teruskan pula untuk unit yang aku bida untuk Brader Joefizi. Sebenarnya, Brader Joefizi dan Farhan ni, tiap2 bulan aku akan pergi bid untuk diorang. Cuma jarang menang. Dari focus utama Seksyen 15,  Shah Alam, Joefizi berubah arah ke Seksyen 17, Shah Alam pula hari ini. Seriously,  lebih dari 10 unit2 di Seksyen 15 yang aku cuba bida untuk Joefizi, Cuma satu percubaan yang berjaya bulan April yang lalu, dengan kemenangan reserve price. Yang lain, berakhir sama ada called off atau kalah, termasuklah kekalahan Sabtu yang lalu, untuk unit di Seksyen 15 itu. Tapi hari ini dia bernasib baik. Menang harga reserve juga.  Brader Yeob yang kembali aktif semenjak dua menjak ni, tak bernasib baik bila unit di Ampang melonjak dari 135k ke 174k. Lebih kurang harga market sebenarnya. Jadi, 3 kemenangan reserve price untuk hari ini. Dah lama tak rasa kemenangan berganda macam ni. Puas jugak la. Heheheh..  

Jumaat ini mungkin aku turun lelongan lagi, mungkin tidak. Tapi, minggu depan, aku akan turun lagi. Itupun kalau tak called off lah. RHB Bank kan senang nak called off. Jadi.. aku nak membuta puas2 dulu… penat. 

Monday, October 31, 2011

Lelongan Ambank 31 Okt

Pelelong Hari Ini
Ada 2 unit di tempat yang sama aku bida petang tadi. Unit pangsapuri kos rendah di Bandar Kinrara, Puchong. 4 Bulan yang lalu, aku pernah dapatkan satu unit pangsapuri di sini dengan harga RM37k sahaja. Track record unit2 di sini pula, kebiasannya mula di beli bila harga jatuh sekitar RM40k dan selalunya boleh didapati sekitar RM50k. Tetapi apa yang berlaku hari ini adalah sesuatu yang gila. Kegilaan membeli hartanah.


Salah satu unit yang aku masuk adalah berstatus non bumi. 8 pembida mendaftar untuk unit ini. Jarang2 berlaku. Biasanya 2-3 orang sahaja yang masuk. Dari harga RM52k akhirnya harga mati pada RM67k. Tinggi.. hampir setaraf dengan Sri Penara.

Lelongan seterusnya, untuk unit bumi lot dengan harga reserve RM36k. Mulanya, aku ingat ada 2 pembida sahaja. Kemudian masuk Brader Macha yang seperti biasa, register last minute untuk unit yang sama. Tetapi, bila lelongan bermula, rupanya ada 7 pembida. Maka, pertarungan bermula. Agak kelakar bila majoriti yang membida unit ini termasuk aku dan Brader Macha berdiri berkelumpuk berdekatan dan membida untuk unit ini. Dari harga RM36k.. naik laju melepasi RM40k.. RM50k.. RM60k malahan lebih RM70k. Aku stop angkat pada RM57k sahaja. Last price.. RM71k.. heheh.. setaraf dengan harga standard Sri Penara lelong. Bukan aku atau Brader Macha yang menang. Kenapa jadi begini?? Brader Algu pun masuk lelong juga tadi untuk satu unit di Klang, yang dapat pada harga reserve RM21k sahaja.

                       

Line U Mobile buat hal hari ini. Nationwide problem. Tak boleh buat call atau received call. Habis mengamuk pengguna U Mobile di Facebook. Petang tadi pukul 6 lebih baru ok semula. Aku pengguna U Mobile.





Cerita Lelong

Kadang2 orang tanya aku, kenapa aku tak diversify service aku daripada menjadi agen hartanah lelong sahaja, di tambah kepada agen hartanah subsale atau buat seminar untuk pelabur2 hartanah lelong. Dengan market lelong yang sengit, susah nak menang, memang sukar untuk survive. Bila nak kaya kalau tak boleh nak survive? Sebenarnya, aku rasa aku tiada masa yang secukupnya untuk buat benda lain. Day to day job aku berkisar pada survey rumah lelong, buat bank draft, masuk bidding, kalau kalah kena cari hartanah lain, kalau menang kena settlekan urusan unit2 yang di menangi tersebut. Settlekan dari urusan dengan banker, maintenance office, lawyer, buka rumah, baiki rumah, TNB, Syabas, IWK dan mungkin juga dengan owner lama, penyewa. Dan bila dah selesai, ada juga yang aku carikan penyewa. Walaupun aku jarang update blog, tapi itu tak bermakna aku tiada kerja. Untuk jadi kaya, aku lebih tumpukan pada portfolio investment aku. Untuk survive dan ada pekerjaan tetap daripada duduk rumah melepak main game, makan, tidur.. aku jadi agen hartanah lelong. Life should be simple. Aku nak ada masa untuk keluarga aku dan kadang2 memang aku bawa anak2 aku sekali pergi acara lelongan. 



Dari 7 oct last aku update blog sehingga hari ini, 22 hari, ada 20 hartanah yang client aku nak beli melalui lelong. Dari 20 tersebut 9 cancel, 5 called off, 4 kalah dan baki lagi 2, menang dengan harga reserve. Tak semuanya kena survey, sebab ada yang akan survey sendiri, ada juga yang cancel tak jadi masuk atas beberapa factor lain. Ada beberapa factor yang menjadi penentu kenapa kita cancel tak jadi masuk lelong. Antara sebab yang popular adalah berkenaan penghuni rumah lelong  dan keadaan rumah tersebut. Ada yang unit ada kuil hindu depan rumah, ada juga isu lain.

Ada satu unit di tempat yang popular, dengan harga reservenya 70k. 70k sebenarnya agak mahal bagi harga lelong di tempat tersebut, walaupun market valuenya sekitar 75-85k. Kadar sewa di situ sekitar 500.00 tetapi pernah dengar juga ada yang disewakan pada harga 700.00. Itu menurut penyewa lah, tak tau betul atau tidak. Benchmarknya 500.00 lah. Pun begitu, hasil sembang aku dengan pelelong, katanya unit 70k ini dihuni oleh penyewa dengan kadar sewa sekitar 400.00 dan penyewa telah melangsaikan kadar sewa untuk setahun, dan tempoh itu akan tamat pada bulan March 2012 nanti. Pemilik pula telah menghubungi penyewa untuk meminta advance duit sewa untuk setahun lagi, untuk tempoh April 2012 sehingga March 2013. Tetapi, penyewa menerima notis lelongan untuk unit tersebut, dan tidak melayan permintaan tuan rumah untuk  Disebabkan harga masih lagi pada 70k, client tak nak masuk dulu. Dari pelelong juga mengatakan, kalau hartanah tidak terjual pada kali ini, next auction mereka akan tetap meletakkan harga 70k, disebabkan percaya masih boleh jual dengan harga tersebut. Kalau tak berjaya juga, baru turun 10%.

Antara hartanah yang tewas. Satu unit apartment di Sri Kembangan dengan market value sekitar 120k, tapi menurut agent2 rumah, ada juga yang menjual sekitar 90k subsale. Dengan harga reserve 56k, unit dilelong oleh Affin Bank yang tidak menanggung tunggakan maintenance sekitar 9k. Dengan bidder sekitar 8 orang, harga mati pada 84k. 84k campur 9k dah 93k. Unit di Sekitar Taman Mas Puchong juga ada permintaan. Walaupun terdapat beberapa masalah dengan pemaju dalam hal tukar nama, itu tidak menjadi masalah sekiranya unit di beli untuk tujuan sewa. Pun begitu, tewas lagi bila harga dari 54k naik kepada 60k. Sebenarnya ada 3 orang pembida sahaja, dan salah seorang pembida dah umumkan yang dia akan bida sehingga 60k sahaja, dan dia minta pampasan sekiranya mahu dia tarik diri. Seorang lagi pula bagitau budget tak tinggi sangat, tapi tak mahu deal. Aku pula mewakili client dengan budget 58k. Penyudahnya, yang budget 60k menang pada harga 60k, yang seorang lagi last melawan pada 59k. 



Pangsapuri di sekitar Seksyen 13 memang hot. Kali terakhir aku membida untuk Samsul Brunsfield adalah pada 19 Sept yang lalu, bersekudahan dari harga RM116k naik kepada RM204k Sabtu lepas juga aku membida untuk unit di tempat yang sama untuk Samsul Brunsfield. Bertempat di PKNS Shah Alam, acara lelongan agak membosankan aku. Aku baru kena demam, jadi aku agak tak aktif. Acara lelongan pula di buat dengan cara sesi pendaftaran dari 10.00-11.00 pagi dan lelongan di mulakan pada pukul 11.30pagi. Itupun dimulakan agak lewat. Dimulakan dengan unit yang mempunyai single bidder, seterusnya 2 bidder, 3 bidder dan seterusnya. Di sebabkan unit ini hot, sampai 14 bidder, unit inilah yang last sekali. Pukul 1.00 tengahari baru mula. Acara penutup kononnya. Dari 130k pertarungan sengit sehingga angka 180k. Last aku angkat pada 192k. 4-5 orang masih bertarung slow. Tempoh kiraan 2 dengan masa kecederaan 10 saat melengahkan pertarungan di gunakan sepenuhnya oleh pembida. Akhirnya harga mati pada RM224k. Abah dia la.. kalau lawan mesti lebih 200k.



 Unit yang menang, salah satunya memang sudah dijangka menang pada harga reserve. Isnin yang lepas aku turun ke JTR. Aku tau Brickfields akan sesak, tapi tak pula aku tau tempat parking yang luas akan jadi bazaar Deepavali. Terpaksa aku parking di KL Central. Bila aku sampai, memang tak ramai orang. Ada 3-4 orang agent lain selain wakil dari pihak peguam dan bank. Masa aku mendaftar, aku dah tau unit tersebut tiada orang lain masuk. Aku tanya orang JTR, agent2 lain tu masuk unit mana, dia kata tak masuk unit mana2 pun. Hahaha.. ulat. Kemudian datang seorang lain untuk mendaftar satu unit lain. Sebelum bermula, agent2 ni tanya aku dengan mamat seorang lagi tu, masuk unit mana. Aku rasa diorang dah sediakan bank draft untuk satu unit di Sri Kembangan, dan kalau ada orang lain register, dia akan register juga untuk menangguk di air keruh. Dan aku rasa percaturan dia tak menjadi bila unit yang diharapkan ada orang lain masuk, rupanya tiada orang masuk. Dan untuk unit yang aku masuk ini, harga reserve masih lagi tinggi, 89k, berbanding harga2 lelong yang selalu dimenangi sekitar 75-80k. Cuma, aku rasa kalau tunggu lagi turun jadi 80k, mungkin kena kacau atau kena lawan. Baik masuk sekarang. Dan client aku pun memang nak duduk situ.


Satu lagi unit yang aku menang adalah untuk lawyer aku. Asyik buat file untuk orang, dah beratus-ratus transaksi lelong. Ada yang dah beli kemudian jual pun. Sekarang baru dia nak masuk. Satu unit di Petaling Jaya dengan harga reserve RM44k. Masa aku survey unit ni, adalah budak2 tengah main2 di depan lift, disebabkan unit ini dekat dengan lift, diorang pun tengok la aku buat apa. Unit yang takde pintu, sampah pun banyak. Tapi yang bagusnya, sampah jenis senang nak buang la. Baju2, kotak2 dan aku tengok lantai pun tak banyak habuk. Dinding pun bersih. Cuma 4 pintu takde, lampu kipas takde, tingkap pun banyak yang dah hilang, wayar2 masih ada. Masih berbaloi untuk di beli dan kos baik pulih aku anggarkan dalam RM2-3k sahaja. Jadi, bila menang harga reserve, memang berbaloi lah. 




 Jadi, itulah cerita lelongnya. Esok nak masuk lagi 2 unit sebagai penutup bulan Oktober. Listing bulan November pun dah mula keluar. 3 Nov pun Insyaallah aku akan turun lagi.

Friday, October 7, 2011

Called Off

Petang tadi sepatutnya aku bida satu unit di Puchong, last minute check sebelum buat bank draft, unit disahkan telah called off.


Pagi esok juga sepatutnya aku akan bida satu unit di Jln Klang Lama. Semakan di internet menunjukkan unit juga telah pun called off. Agak kecewa, tapi dah bukan rezeki. Sebagai ganti, minggu depan aku akan bida unit yang lain pula. Walaupun sekarang tak berapa banyak unit2 yang menarik untuk di lelong, masih boleh cari makan lagi.


Sementara itu, pagi tadi aku selesaikan proses tukar nama TNB untuk satu unit di Kota Damansara. Unit di bawah kawasan TNB Kepong. Seperti biasa, aku dah bawa semua dokumen dan stem hasil. Sesampai di TNB Kepong, baru sampai kaunter nak ambil nombor dah tak lepas. Dia tanya stem hasil dah matikan ke belum. Kalau belum kena matikan sendiri. Hah.. Sebelum ini aku pernah proses tukar nama di TNB Kepong, mereka masih belum kuatkuasakan peraturan ini. Malahan, kalau stem hasil tiadapun takpe, bagi duit sahaja. Nampaknya sekarang kena matikan stem siap2. Lalu aku ke LHDN Jalan Duta untuk matikan stem, kemudian patah balik semula ke TNB Kepong.

Tidak lama dahulu, TNB Puchong pernah kuatkuasakan peraturan ini. Aku kena matikan stem dahulu sebelum aku boleh progress dengan proses tukar nama. Tapi sekarang dah tak payah. Stem memang aku bawa siap2. Jadi, kadang kala peraturan yang tidak seragam dalam satu organisasi besar, boleh menyusahkan kerja orang2 macam aku.

Thursday, October 6, 2011

Cerita Syarikat Bekalan Air



Dalam pada aku menguruskan urusan pembelian hartanah lelong, sangat jarang aku berurusan dengan Syarikat Bekalan Air. Kalau di Selangor dan Kuala Lumpur, Syabas lah namanya. Majoriti pembelian client aku adalah unit flat atau apartment dan bil airnya dibayar kepada maintenance office. Kalau ada yang beli landed house pun, tiada masalah pemotongan air atau bil yang tinggi. Kali terakhir aku berurusan dengan Syabas pun awal tahun 2009. Lama juga. Dah tak berapa ingat. Baru2 ini ada beberapa kes yang melibatkan Syabas atau Syarikat Bekalan Air.

Kes 1
Kes berlaku di Johor, di bawah SAJ atau Syarikat Air Johor. Pembaca meter sangat jarang masuk ke dalam kawasan rumah untuk membuat bacaan meter sebenar. Bacaan yang dibuat tiap2 bulan adalah berdasarkan anggaran. Sekian lama, pemilik dicaj RM80.00 untuk anggaran bil bulanan. Tiada masalah tentang pembayaran, tiap2 bulan pemilik menjelaskan bayaran tersebut, sehinggalah pada suatu hari, pembaca meter masuk kedalam kawasan rumah untuk membuat bacaan meter sebenar. Hasilnya, dari bacaan meter terbaharu, di tolak bacaan meter terdahuluyang pernah direkod, dan di tolak bayaran RM80.00 bil anggaran bulanan selama beberapa lama, pemilik masih lagi berhutang lebih dari RM3,000.00. Disebabkan itu, SAJ bercadang untuk memotong bekalan air. Untuk menyelesaikan masalah ini, pemilik perlu melantik plumber yang berdaftar dengan SAJ, dan mencari punca sebenar apa yang berlaku. Sekiranya berlaku kebocoran selepas meter SAJ, itu dikira tanggungjawab pemilik. Beberapa ujian dilakukan dan akhirnya sumber kebocoran disahkan atas tanggungjawab pemilik, dimana berlaku kebocoran pada paip yang ditanam didalam tanah.

Fasa kedua, setelah mengetahui pemilik kena buat bayaran yang tinggi, pemilik membuat rayuan kepada SAJ untuk mengurangkan bayaran tersebut. Akhirnya, rayuan berjaya mengurangkan amount RM3,000.00 lebih tersebut kepada RM1,000.00 lebih sahaja. Dan RM1,000.00 lebih itu pula, di buat secara ansuran RM100.00 setap bulan, berserta bayaran bil anggaran tiap2 bulan. Cuma, bila dibuat secara ansuran, ada caj tambahan RM5.00 setiap bulan sehingga bayaran penuh dibuat. Terbaharu, pembaca meter membuat bacaan sebenar, dan penggunaan sebenar pemilik adalah lebih kurang RM50.00 sahaja sebulan, dan disebabkan itu, SAJ pula yang sedang berhutang dengan pemilik rumah, akibat terlebih bayar untuk beberapa bulan.

Apa yang berlaku sebenarnya, apabila penggunaan domestic terlalu besar untuk satu julat masa tertentu, pengiraan bil akan berubah dari caj domestic kepada caj non-domestic user. Disebabkan itulah bil boleh naik sampai ribu-ribu. Atas pertimbangan itu jugalah, kadar RM3,000.00 tersebut dapat dikurangkan.

Kes 2.

Kes dari pembaca blog aku, Pudin. Hartanah lelong yang di beli, rupanya mempunyai tunggakan RM4,000.00 lebih akibat dari kes kebocoran paip bawah tanah, selepas dari meter Syabas, yang menjadi tanggungjawab pemilik. Policy Syabas menyatakan segala hutang perlu dijelaskan oleh pemilik baru. Pihak bank memang tidak menanggung bil air tertunggak. Apa yang pihak Syabas dapat buat adalah tolak tunggakan dengan menggunakan deposit pemilik lama, kemudian bakinya perlu dijelaskan oleh pemilik baru. Apa yang beliau buat sekarang adalah membayar separuh dari jumlah itu secara tunai dan separuh lagi secara ansuran.

Kes 3

Apabila bekalan air telah dipotong melebihi 6 bulan, untuk menyambung semula, memerlukan bantuan dari plumber yang berdaftar dengan Syabas. Ini yang berlaku untuk satu unit apartment di Damansara. Bekalan air telah dipotong sejak tahun 2008. Tunggakan penuh adalah RM162.00, deposit pemilik lama adalah RM100.00, jadi pemilik baru perlu menjelaskan RM62.00 tersebut. Disamping itu, pemilik baru perlu membayar deposit baru RM100.00 dan caj perkhidmatan RM30.00, berserta bayaran kepada plumber berdaftar dengan Syabas untuk urusan penukaran nama dan pemasangan meter ini.

Sebenarnya aku, sebagai pengguna, tak nampak rasional utama kenapa plumber berdaftar diperlukan untuk urusan tukar nama bagi bekalan yang telah dipotong melebihi 6 bulan. Pada aku, ianya sekadar mewujudkan peluang perniagaan kepada plumber berdaftar. Itu pada aku lah, sebab cajnya pun makan ratus2 juga.

Monday, September 26, 2011

Cerita TNB : Penyelesaian Konon..



Cerita TNB bersambung lagi.
Sepatutnya kisah 2 dalam Cerita TNB sebelum ini dah selesai. Aku dah jumpa pegawai akaun cawangan tersebut dan persetujuan di capai, untuk RM178.00 yang di bayar tersebut, RM156.00 di kira bayaran tunggakan selepas unit dimenangi dari lelong, dan RM22.00 di pindahkan ke akaun baru sebagai surplus. Itu persetujuan minggu lalu, Cuma aku tak bawa bil RM178.00 tersebut. Aku terpaksa datang hari lain untuk bawa resit RM178.00 tersebut, kemudian baru boleh tukar nama.

Hari lain aku datang semula membawa resit. Pegawai akaun TNB dah semak resit dan bagi pengesahan. Aku ke kaunter perkhidmatan untuk urusan tukar nama. Bila pegawai terbabit nak tukar nama sahaja, baru dapat tahu ada satu kes berlaku bulan January yang lalu. Kes kecurian arus elektrik, dan pemilik akaun dikenakan saman RM4,000.00. Nampaknya kes belum boleh selesai. Hampir semua permasalahan digabungkan dalam kes ini.

Macam aku beritahu sebelum ini, ini kes terpencil. Memang sangat jarang kita akan jumpa. Sejak aku berkecimpung dalam arena rumah lelong ini, baru 3 kes seperti ini yang aku ketahui. Ya.. aku ceritakan 3 kisah lagi.. seperti sebelum ini.

Kisah A
Unit beli bulan Mac 2008. Bulan April berikutnya pemilik baru dapat notis pemotongan bekalan elektrik dengan tunggakan sebanyak RM324.00. Seperti biasa pemilik baru nak buat tukar nama di TNB. Deposit cuma RM240.00 sahaja. Daripada pemilik baru bayar RM324.00, baik bayar RM240.00, account pun 0, bil pun atas nama pemilik baru. Tapi tak boleh. TNB tak bagi. Sebabnya, pada tahun 2006, pihak TNB telah mengeluarkan satu surat tuntutan sebanyak RM3945.26 terhadap pemilik asal rumah untuk kes pengusikkan meter TNB. Pemeriksaan dilakukan pada bulan November 2005 dan TNB mempunyai bukti kukuh terhadap pengusikkan meter tersebut. Ya.. pengusikkan dilakukan pada November 2005, April 2006 TNB keluarkan surat tntutan. Setahun kemudian, April 2007 TNB mengeluarkan surat peringatan terhadap surat tuntutan terbabit. Setahun kemudian, Mac 2008 pemilik baru beli rumah tu daripada lelong. Bulan April 2008, tunggakan RM324.00 dengan notis pemotongan. pemilik baru nak tukar nama tak boleh, nak minta waive tuntutan tersebut tak boleh dan kes adalah beberapa tahun sebelum pemilik baru beli rumah tersebut. TNB bagi option untuk pemilik baru selesaikan secara ansuran, sebulan RM1k atau bayar tunggakan RM324.00, bekalan disambung semula, tapi tuntutan tetap kekal dalam rekod. Pada masa itu, katanya TNB tak dapat nak transfer tuntutan tersebut ke atas nama pemilik asal, kerana pemilik asal tidak mempunyai akaun TNB lain. Penyelesaian untuk pemilik baru, takde pasal nak bayar RM4k kos tambahan. pemilik baru bayar RM324.00 sahaja dan bekalan masih ada sehingga kini. Kes adalah di bawah TNB Subang.

Kisah B
Dari entry blog aku tentang Cerita TNB, pembaca blog aka client aku, Khairi juga berkongsi kisah yang sama. Unit di beli pada bulan December 2010. Bulan May pemilik asal telah mengosongkan unit. Bila Khairi nak tukar nama TNB baru dia tahu, bekalan elektrik sebenarnya telah dipotong dari tahun 2004 dan TNB telah bilkan lebih kurang RM3,000.00 untuk penggunaan selama 7 tahun (RM35.00 sebulan eh?). Sedap betul pemilik asal ni kan. Pakai elektrik free 7 tahun lepas tu Khairi tolong bayarkan. Jika tidak di bayar, dalam masa 2 bulan, bekalan akan di potong semula, menurut Khairi. Jadi, Khairi pun bayarlah secara ansuran RM1k sebulan. Katanya, mengalir air mata membayarnya.. heheh. Kes adalah di bawah TNB Kajang.

Kisah C
Kesinambungan kepada Kisah 2 dari entry Cerita TNB. Aku yang dah jumpa pegawai akaun untuk transfer tersilap bayar yang dibuat ke akaun lama, ke akaun baru, bila nak tukar nama baru dapat tahu ada notis tuntutan RM3,000.00 juga. Aku dikehendaki berjumpa dengan pegawai TNB lain untuk penjelasan kes. Dari perjumpaan aku dengan pegawai terbabit, sebenarnya bekalan telah di potong pada akhir 2010. Pada 24 Dec 2010, pihak TNB mendapati terdapat sambungan haram ke atas bekalan elektrik. Bulan January 2011 notis tuntutan dikeluarkan. Pemilik baru tidak dapat menukar nama, terpaksa membayar kesemua tunggakan owner lama berjumlah RM378.00 dan kes akan diselesaikan kemudian. Buat masa sekarang, bekalan elektrik disambung semula, tetapi notis tuntutan masih kekal, sehingga penyelesaian dicapai. Pegawai terbabit memberitahu, jika dapat menyediakan surat2 berkaitan dan bukti yang pemilik baru belum menduduki unit terbabit pada bulan December 2010, ada kemungkinan untuk waive tuntutan RM3k itu ada, tapi kena berjumpa dengan pengurus kawasan. Kes adalah di bawah TNB KL Selatan.

Kesimpulan cerita.
Memang kes terpencil. Dari ratusan kes lelong yang aku pernah handle, cuma 3 je ada kes kecurian elektrik atau pengusikkan meter. Tapi tak salah kalau kita nak take precaution measurement. Buat semakan dulu dengan TNB. RM3-4k bukan sedikit. Apatah lagi kalau bekalan telah dipotong, dan bila kita minta TNB sambung, dia suruh kita bayar dulu tuntutan tersebut. Kalau rajin buatlah semakan. Kalau malas.. hahahahah…

Friday, September 23, 2011

Cerita Tentang Percutian : Minimakan Risiko Bila Membeli Tambang Penerbangan Murah


Topik percutian adalah topic hujung minggu blog aku bila aku rajin. Cerita santai bagaimana mahu bercuti mengikut pengalaman aku. Boleh juga dikatakan percutian budget, kerana selalunya aku memperuntukkan lebih kurang RM1000.00 atau kurang untuk tambang perjalanan dan penginapan, dan selalunya tempoh percutian aku 5H4M atau 4H3M. Aku bukan Travel Agent dan belum ada cita2 ke arah itu lagi. Dalam 3 hari yang lepas, sejak Air Asia buat promosi tambang murah, blog aku ada kena tempias sikit dari traffic yang mencari info tentang AirAsiaGo dan Air Asia. Jadi, aku rasa aku akan teruskan cerita tentang percutian sikit2.

Dari apa yang aku ceritakan dari topic yang lalu, selalunya pembeli2 tambang murah Air Asia membeli tiket penerbangan antara 5-12 bulan sebelum penerbangan. Macam sekarang, beli sekarang untuk penerbangan bulan May sehingga Oktober 2012. Ada banyak kebarangkalian yang boleh berlaku sebelum kita akan pergi bercuti. Sebagai contoh, pernah berlaku demonstrasi jalanan yang hebat di Bangkok sehingga mengakibatkan rusuhan dan penutupan airport Survanabumi. Juga wabak H1N1 menular di seluruh Asean. Pernah berlaku letusan gunung berapi di Indonesia, dan Bandung turut merasa kesannya. Sanggup tak kita pergi bercuti kalau tempahan sudah di buat? Atau kisah biasa, dah booking tapi tak dapat cuti, mungkin berlaku sesuatu di tempat kerja sehingga percutian di batalkan, atau mungkin baru bertukar kerja dan tak dapat cuti, atau mungkin juga, tarikh percutian sangat hampir dengan tarikh due untuk bersalin. Pelbagai lagi situasi boleh wujud di mana kita boleh membatalkan percutian kita, lantas menghanguskan duit yang telah di bayar untuk percutian kita. Jadi, bagaimana cara mudah untuk kita kurangkan risiko duit hangus atau meninimumkannya kalau tak dapat bercuti tapi tempahan telah dibuat?


Begini caranya.. meh abang nak cerita.
Pertama sekali yang akan kita tempah adalah tiket penerbangan. Tiket penerbangan yang aku tempah sekarang adalah basic, tanpa ada apa2 add on. Hanya flight ticket semata2. Sekiranya anak di bawah umur 2 tahun, juga aku tidak akan tempah dahulu. Tempahan untuk anak dibawah umur 2 tahun di kira add on, kerana tidak melibatkan seat. Buat masa sekarang, aku akan tempah 4 tiket dengan tempat duduk. Bila sudah hampir dengan tarikh penerbangan, barulah aku akan add on benda2 lain, seperti tempahan untuk anak di bawah umur 2 tahun (RM50.00 one way), bagasi (RM25.00 untuk 15kg), makanan (Diskaun 20% kalau tempah awal dan confirm dapat) atau lain2 add on yang difikirkan sesuai, seperti booking nombor seat, insurance, fast lane dan lain2. Katakan booking basic ke KL-JB bulan May 2012 untuk 4 orang pergi balik, RM140.00. Kalau tak jadi pergi, kita rugi RM140.00 sahajalah. Tapi kalau kita dah booking flight campur hotel itu ini, dah bayar semua lebih kurang RM600.00, sekali tak jadi pergi, hangus lah duit kita. Cerita refund atau cancel hotel booking aku tak pernah buat lagi. Tapi aku pasti, akan melibatkan sedikit kerenah birokrasi bila nak dapat refund. Aku cuma pernah minta refund dari Hotel Berjaya Redang sebab double charge aku. Aku dah bayar online sebelum pergi, tapi kat sana diorang kata tak received, itu cuma nak confirmkan sahaja, diorang tak tolak account aku, jadi di sana sana aku bayar lagi. Aku tanya kalau betul double charge, berapa lama process nak dapat refund, katanya 2 minggu sahaja. Balik KL memang betul double charge, dekat 2 bulan baru dapat refund. Itupun aku collect cheque sendiri di BTS.


Kedua, bila kita dah confirm pergi, dan dah beli add on pada tiket penerbangan kita, baru kita tempah hotel. Sepanjang masa, apa yang aku lihat, dari masa ke semasa, akan ada promosi hotel2. Kita cuma perlu target lokasi mana yang kita nak pergi, specifically, hotel2 yang berdekatan, harga yang ditawarkan dan buat perbandingan harga hotel tersebut melalui website hotel tersebut (kalau ada), telefon atau emailkan pertanyaan harga, dan semak dari AirAsiaGo, Latestays.com dan Laterooms.com. Dari situ kita tahu julat harga. Dari masa ke semasa, bila kita dapati harga sangat murah untuk tarikh percutian kita, masa itulah kita buat tempahan. Sebagai contoh, Hotel di Bangkok, aku akan pilih menginap di Sukhumvit Road, kerana mudah mendapatkan makanan halal dan memudahkan pergerakan (hampir dengan stesen MRT). Antara hotel yang menjadi pilihan aku adalah Woraburi Sukhumvit yang terletak di Sukhumvit Rd Soi 4. Semakan untuk tarikh 25 Sept 2011 menunjukkan harga dari website hotel sendiri RM105.00, AirAsiaGo.com RM113.98, Latestays.com RM117.50 dan di Laterooms.com RM107.61. So benchmark yang aku letakkan, harga untuk satu malam adalah RM105.00. Tapi aku pernah booking di sini dengan rate RM65.00 satu malam, dan aku booking 2 minggu sebelum bercuti. Di Langkawi pula aku akan menginap di Pantai Cenang. Harga satu malam kalau direct booking atau walk in terus untuk Aseania Hotel adalah RM175.00-RM225.00, tapi paling murah aku pernah dapat RM100.00 satu malam.


Jadi, kesimpulannya, kalau ikut langkah yang aku buat di atas, kita dah kurangkan risiko dan juga dapat berjimat. Hal2 transportation dan makanan adalah bergantung pada skill google masing. Aku selalu google untuk dapatkan maklumat2 berkaitan, supaya tidaklah terpinga2 sangat bila dah sampai di tempat orang. Cuma ada risiko lain pula. Harga add on untuk Air Asia boleh berubah. Harga untuk bagasi 15kg 2 tahun dahulu RM20.00 tapi setahun yang lalu dah naik menjadi RM25.00. Itu kenaikan kecil, tak jadi masalah besar. Risiko lain, kalau kita bersikap tunggu dan lihat, sebagai contoh nak tempah hotel di Woraburi Sukhumvit, kadang2 disebabkan kita nak tunggu betul2 murah, kadang2 kita tak booking2 sampai last minute. Sekali hotel penuh, ataupun dah 3-4 hari lagi nak pergi, harga masih tak mencapai seperti apa yang kita harapkan, habis bila nak booking?? Hahahah.. pernah jadi pada aku sebenarnya. Nak booking Hotel di Cihampelas, Bandung, dah dapat harga murah, tapi aku tak booking2 lagi. Akhirnya promosi tamat atau pun hotel dah penuh, harga jadi mahal balik. Terpaksa aku booking hotel lain. Itu cerita lain. Nanti2 aku cerita.


Nota tambahan untuk tempahan di Laterooms.com
Bila melakukan booking, sila semak terms and condition. Ada yang diletakkan tanda advance purchase, ada yang tidak. Bila diletakkan tanda advance purchase, bermakna bayaran penuh diperlukan. Semak juga cancellation policy. Ada yang dinyatakan ‘Your reservation is an advance purchase rate and a credit card is required to charge full pre-payment at the time of booking. This is non refundable and non transferable’. Sebab ada kes pembeli tak semak syarat2, dan sebenarnya dia buat test booking sahaja sebab dia ingat boleh cancel kemudian, tiba2 dapat email dari pihak Laterooms.com yang payment tak dapat di tolak dari credit card dan kemudian pihak Laterooms.com juga menelefon pembeli untuk confirm tempahan dan confirmkan payment. Tapi dalam kes ini, nasib baik tempahan boleh cancel punya. Jadi, Selamat bercuti.

Wednesday, September 21, 2011

Sambungan Cerita TNB : Penyelesaian


Sebelum ini aku pernah cerita bagaimana untuk menguruskan hal penukaran nama TNB untuk kes rumah lelong. Diringkaskan cerita :

- Kebanyakan cawangan TNB tidak akan mengambil kira tunggakan pemilik lama apabila penukaran nama dilakukan setelah rumah lelong dimenangi.
- Dokumen yang di perlukan hanyalah Copy IC, Copy Kontrak Lelong dan Borang penukaran nama.
- Bayaran yang dikenakan selalunya untuk deposit, stem hasil dan caj perkhidmatan.

Terdapat kes2 terpencil yang jarang berlaku :

- Perlu appoint kontraktor TNB untuk inspection bila meter telah ditanggalkan melebihi 6 bulan.
- Perlu bayar tunggakan/saman pemilik asal bila berlaku kes dispute seperti kes kecurian elektrik dan pemilik lama tiada akaun TNB lain untuk di pindahkan kompaun atau denda.
- Perlu bayar tunggakan pemilik lama untuk beberapa cawangan TNB.

Tetapi ada scenario baru yang berlainan dari kes2 di atas seperti 3 kisah yang aku cerita sebelum ini.

Penyelesaian kisah 1.
Dari tarikh unit dibeli sehingga urusan tukar nama dilakukan, tanggungjawab sudah terletak atas pemilik baru. Disebabkan jumlah keseluruhannya mengikut bacaan meter adalah RM236.00 atau purata penggunaan sebulan adalah RM23.60, maka pemilik baru perlu membayar kesemua tunggakan tersebut, berserta deposit baru. Sekiranya penggunaan untuk 10 bulan tersebut adalah di bawah RM200.00,

maka pemilik baru tidak perlu membayar disebabkan penggunaan purata di bawah RM20.00. Masalah utama di sini TNB sudah menutup akaun ini, (Tapi bekalan elektrik masih ada) dan mempunyai bacaan meter sebelum akaun ditutup, lalu pengiraan dibuat dari bacaan meter terdahulu sehingga sekarang dan dibahagi secara purata berapa bulan. Dalam kes biasa, memang TNB mempunyai bacaan dan mempunyai jumlah penggunaan bulanan pengguna.

Penyelesaian kisah 2.

Dari tarikh unit di beli sehingga sekarang, penggunaan elektrik adalah RM156.00. Pemilik baru bayar RM178.00. Dan total bil adalah RM378.00. Aku minta TNB ambil kira RM156.00 sahaja dan RM222.00 dikira bukan tanggungjawab pemilik baru. Disebabkan pemilik baru bayar RM178.00, tolak RM156.00, bakinya RM22.00. RM22.00 ini akan dimasukkan kedalam akaun pemilik baru sebagai surplus, atau terlebih bayar. Maka, untuk urusan pindah milik nama, kena bayar deposit baru sahaja, dan bawa resit pembayaran RM178.00 tersebut sebagai bukti.



Penyelesaian kisah 3
Sebenarnya memang alamat pada rekod TNB untuk unit ini adalah 2/18 berbanding alamat sebenar unit 3/18. Dari No Siri yang aku ambil dari meter menunjukkan akaun adalah untuk unit 3/18. Di sebabkan tanggungjawab pembeli baru bermula selepas tarikh unit dimenangi dan tunggakan selepas unit di menangi dari lelong adalah RM247.00, pemilik baru terpaksa membayar nilai RM247.00 tersebut, berserta deposit baru. Cuma dalam kes ini, jumlah deposit baru dapat di kurangkan kepada RM150.00, berbanding deposit RM500.00 atas nama pemaju sebelum ini.

Kesimpulan cerita.

Tanggungjawab pemilik baru atas akaun TNB bermula dari tarikh unit di menangi dari lelong. Kadang2 kita tidak menukar nama TNB segera disebabkan unit masih diduduki sama ada oleh penyewa atau pemilik asal, dan kita rasa kita tidak mahu bertanggungjawab atas penggunaan elektrik mereka. Sekiranya akaun up to date dan sentiasa di bayar, tiada masalah. Tapi jika penghuni tidak menjelaskan tunggakan, pemilik baru yang akan kena bayar. Untuk memudahkan urusan, pada aku, sekiranya unit yang dimenangi dari lelong masih berpenghuni, lebih baik urusan tukar nama dilakukan segera. Jika berlaku kes penghuni taknak keluar rumah, kita boleh batalkan akaun dan cabut meter.

*Promosi tambang murah Air Asia telah bermula pukul 12.00 malam tadi. Aku tak decide lagi nak pergi mana. Traffic agak heavy. Kalau korang dah dapat booking, jangan lupa tempah hotel dengan Laterooms.com.

Monday, September 19, 2011

Cerita Lelong : MBSB 19/9

Jadual aku hari ini agak padat. Pagi-pagi kena hantar bapak aku ke Shah Alam, kemudian hantar anak bongsu aku Hannah ke klinik, sebab muntah2. Lebih kurang pukul 11.00 pagi baru free untuk selesaikan kerja di KL. Gerak ke KL untuk 3 appointments collect documents di KLCC. Pukul 1.00 petang selesai collect documents, aku ke Ampang untuk hantar tikar getah dan tengok last touch up satu unit di sana. Pukul 2.00 petang baru selesai urusan di Ampang, aku ke TNB Menara TH-Selborn. Sampai di TNB pun pukul 2.30 petang. Aku ada masa ½ jam sahaja di TNB, kalau tak sampai turn aku, kena datang lagi esok. Aku giliran ke lapan. Pukul 3.30 petang ada auction, aku kena gerak dari TNB pukul 3.00pm. Nasib baik pukul 3.05 petang selesai urusan TNB, terus gerak ke lelongan.



Pukul 3.20 petang sampai di tempat lelongan dan mendaftar. Aku bida satu unit sahaja untuk Samsul Brunsfield. Tempat hot di Shah Alam. Last auction unit disini pernah cecah 243k walaupun tahun2 2008-2009 kebanyakan unit disini dimenangi dari lelong dalam lingkungan 140k-170k sahaja. Orang2 kaya Shah Alam macam Renza, Nija dan Samsul memang selalu masuk lelong area sini. Ada 3 apartment yang hot di kawasan ini. Hasil pertanyaan dengan rakan2 agent lain, memang ramai yang akan masuk unit ini. Memang ramai orang di auction hall. Aku nampak rakan2 lain, Izwan dan Remy.




Bila lelongan untuk unit Shah Alam ini bermula, 13 pembida keseluruhannya. Dari harga 116k, aku angkat tangan tak turun2 sampai 180k. Pembida lain masih gagah membida dan akhirnya harga mati pada 204k. Mahal. Kita cuba lagi di lain hari.



Saturday, September 17, 2011

Cerita Tentang Percutian

Aku letak banner Laterooms.com bukan saja2. Sebabnya, aku akan mula bercerita tentang topik2 percutian. Laterooms.com atau Asiarooms.com adalah dari company yang sama dan ianya salah satu favourite site untuk aku booking penginapan bila bercuti. Boleh cuba masukkan data pada Instant Hotel Search di sebelah, untuk ketahui senarai hotel yang available pada tarikh yang diingini, berserta harganya pada destinasi yang di tuju. Cuma tukarkan currency daripada Pound kepada Ringgit Malaysia pada Total Price Stay setelah memasuki site Laterooms.com.

Percutian selalunya melibatkan kos penginapan, tambang perjalanan (sama ada dengan kereta, bas, keretapi, feri, kapal terbang atau lain2), petrol, tol, makan minum, bayaran2 lain seperti entrance fee, parking, bayaran perkhidmatan, shopping dan banyak lagi la. Secara umum, itulah kos yang perlu kita bayar. Sejak berkahwin dan beranak-pinak, setiap tahun aku akan pergi bercuti. Semasa aku kerja bank, setiap tahun aku dipaksa bercuti untuk 2 minggu straight. Untuk bank call centre staff, ini sesuatu yang normal. Daripada duduk rumah tak buat apa2, baik pergi bercuti. Maka aku menghabiskan percutian di sekitar Malaysia dan Negara Asean.

Masa baru2 kawin, kalau aku pergi bercuti, aku suruh adik aku bookingkan hotel. Adik aku kerja di Hotel Seri Malaysia JB sebagai salah seorang pengurus di sana. Masa tu aku jarang online. Laptop pun tiada. Kadang2 pergi bercuti main terjah jadi walk in customer, takde booking2 dulu. Kadang2 nasib tak baik, takde bilik. Selalunya ada. Bila aku kerja di OCBC tahun 2006, aku mula rajin online dan kerap tengok site Air Asia lalu aku booking percutian ke Sarawak menggunakan AirAsiaGo, untuk tempahan pakej penerbangan beserta tempat penginapan. Sejak itu setiap tahun aku bercuti naik Air Asia. AirAsiaGo masih menjadi tempat rujukan aku untuk tempahan bilik hotel, tapi aku juga mula menggunakan site2 lain. Tahun 2007 aku tempah tiket penerbangan sahaja menggunakan Air Asia manakala tempat penginapan aku gunakan Latestay.com. Pada masa itu Latestay.com hanya menerima tempahan untuk tarikh kurang dari 2 minggu sebelum menginap.

Tahun 2008 aku ke Sabah, dan menginap di Tune Hotel, tempahan di lakukan direct dari website Tune Hotel. Masa tu One Borneo baru buka dan Tune Hotel buat promosi RM0.10. Tune Hotel memang tak sesuai untuk aku bercuti sekeluarga. Tahun 2009 aku ke Bangkok dan mula kenal Asiarooms.com. tapi masih menggunakan Latestay.com juga. Tahun 2010 dan seterusnya aku masih kekal dengan AirAsiaGo, Latestay.com dan Asiarooms.com. Ada pro and contra untuk ketiga-tiga site ini dan site2 lain, tapi yang aku paling kerap guna sekarang, Asiarooms.com atau sekarang ni Laterooms.com sebab kedua2nya dari company yang sama.

Banyak pilihan hotel yang AirAsiaGo sediakan dan harga berpatutan. Dari segi harga AirAsiaGo memang murah dan boleh challenge Latestay.com dan Laterooms.com. Cara aku buat tempahan, selepas masuk kan detail destinasi dan tarikh, aku akan pilih option sort by: price- lowest. Dengan cara itu aku akan dapat harga dari yang paling murah hingga yang paling mahal. Sebagai contoh, destinasi Langkawi akan ada hotel dari RM70.00 ke RM1,000.00 satu malam. Harga yang dipaparkan pada page ni, sudah termasuk tax dan charges lain. Itu yang aku suka. Sebagai contoh, Langkawi, Federal Villa Beach Resort RM255.56 satu malam dengan breakfast. Yang aku selalu buat, check beberapa kali sebelum booking. Sebabnya tarikh percutian aku mungkin 5-6 bulan lagi, jadi 2-3 minggu sekali aku akan semak rate untuk tarikh tersebut. Memang akan ada perubahan harga. Pembayaran boleh dilakukan sama ada credit card atau tolak dari bank account. Itu bagus. Takde credit card pun boleh booking. Tapi dia akan tolak terus dari credit card atau akaun bank untuk full amount.

Juga banyak pilihan hotel. Semuanya terpapar dalam satu screen yang panjang untuk senarai hotel yang ada. Sekarang latestay.com bukan lagi terhad 2 minggu sebelum penginapan, tapi sudah boleh booking 3 bulan awal dari tarikh penginapan. Kira okey la… Mengambil contoh yang sama, kalau di latestay.com Federal Villa Beach Resort akan jadi RM168.00 belum termasuk tax, jadi bila kita nak check out dan buat pembayaran, bil sebenar yang akan di paparkan, di masukkan tax dan booking fee. Total penginapan satu malam akan jadi RM197.85. Tak jauh beza. Part yang best sikit, kita tak perlu bayar semua RM197.85 satu malam tersebut. Cuma bayar 15% dari harga penginapan dan booking fee, overall lebih kurang 18% dari total bill tersebut dahulu, atau RM31.35 dan balancenya RM166.50 kita bayar masa di hotel masa check out nanti. Pembayaran menggunakan visa/mastercard sahaja.

Aku paling suka gunakan ini sekarang. Banyak pilihan juga, dan tiada had masa. Federal Villa Beach Resort akan menunjukkan harga RM200.00, sama macam AirAsiaGo, semua dah termasuk tax. Pembayaran menggunakan visa/mastercard dan selalunya, unless stated, laterooms.com akan ambil detail credit card sahaja, dia tak tolak apa2. Pembayaran akan dilakukan di hotel. Dia cuma akan tolak pembayaran sekiranya berlaku no show. Itupun boleh dielakkan kalau kita cancel booking mengikut procedure, seperti 2 hari sebelum tarikh menginap etc.

Jadi, ketiga2 site ni ada pro and contra masing2. Aku masih gunakan ketiga-tiganya untuk booking, tapi berat kepada laterooms.com la. Ada final checking sebelum aku teruskan transaksi booking. Check website hotel yang kita nak booking tersebut. Sebagai contoh Federal Villa Beach Resort, booking direct dengan Federal Villa Beach Resort, dia akan bagi rate RM205.00 sahaja, tapi without breakfast. Itu harga untuk bilik sahaja, dan pembayaran juga menggunakan visa/master dan akan di tolak terus dari credit card. Untuk contoh Federal Villa Beach Resort yang aku bagi ni, aku gunakan tarikh 25 Sept 2011. Banyak lagi site2 lain seperti Hotelscombined.com, Agoda.com, Booking.com dan bermacam-macam lagi, tapi so far 3 site yang aku sebutkan diatas masih menjadi pilihan.

Thursday, September 15, 2011

Cerita TNB

Assalamualaikum.
Wah.. lama betul aku tak update blog. Tak ada alasan lain. Malas.
Sebagai pembuka cerita, aku nak cerita pasal TNB. Ada 3 kes rumah lelong dan 3 kes TNB yang berlainan. Penceritaan tentang kes rumah lelong, tapi focus utama ialah masalah TNB.

Kisah 1
Apartment di Serdang ini di beli lebih kurang 10 bulan yang lalu. Unit kosong, pernah di huni tetapi telah di tinggalkan. Setelah unit di masuki, tak banyak yang perlu di repair. Beberapa fius DB Box telah tiada. Lampu kipas pun tiada. Tak dapat nak check elektrik ada lagi atau tidak. Setelah Fius DB Box di pasang, unit disiapkan dari segi lampu kipas, kebersihan dan lain2. Kemudian unit disewakan. Beberapa bulan berlalu, penyewa tidak pernah mendapat apa2 bil dari TNB. Setelah unit di beli dari lelong juga, memang tak pernah nampak bil dalam pos box. Penyewa risau, kalau sekali dapat bil kena bayaran yang tinggi, atau mungkin bekalan dipotong disebabkan penyewa tidak pernah membayar kepada TNB walaupun mendapat bekalan.

Bila di semak di TNB, aku diminta ambil gambar meter sebagai bukti dan submit borang tukar nama. Meter hanya terletak di luar rumah. Bil untuk 10 bulan tersebut lebih kurang RM236.00 sahaja.
Soalan aku : Apa yang berlaku dan apa penyelesaian dari TNB?

Kisah 2
Pangsapuri di desa Petaling ini di beli lebih kurang 8 bulan yang lalu. Unit masih di huni, tetapi penghuni adalah penyewa yang ada kena mengena dengan pemilik asal, dan penghuni jarang ada di rumah. Selalu outstation luar KL. Urusan pemilik baru dengan penghuni dilakukan sendiri oleh pemilik baru. Hampir 4 bulan kemudian, bila loan hampir disburse 1 atau 2 minggu lagi, unit masih tidak dapat dimasuki pemilik baru. Penghuni memberikan pelbagai alasan. Akhirnya pemilik baru membuat keputusan buka rumah. Aku dan pemilik baru ke unit tersebut pada suatu pagi Jumaat. Sebelum buka tengok dulu, ketuk pintu, bagitau jiran2 sebelah rumah, sembang2 dengan jiran, kemudian buka.

Setelah unit di buka, masih ada barang2 penghuni. Ada beberapa kerosakan pada tiles dan kerosakan kecil lain. Sebenarnya tujuan aku buka, adalah untuk tukar kunci. Bila kunci dah tukar, penghuni mesti call. Ini kerana penghuni dah tak jawab talipon lagi semenjak 1-2 minggu. Rupanya, berdekatan dengan unit tersebut, tinggal salah seorang saudara kepada pemilik asal. Dia sudah report sama pemilik asal yang rumahnya sudah kena buka. Pemilik asal datang bersama abang dan kakak iparnya. Aku dan pemilik baru pun explain tujuan kami. Dia tak puas hati sebab loan belum disburse dan isu2 lain. Setelah perbincangan dilakukan, kami serahkan semula kunci rumah kepada pemilik asal.

4 bulan berlalu, penghuni masih lagi tidak keluar dari unit tersebut. Panggilan tidak dijawab dan pemilik asal juga masih tidak membenarkan kami take over unit tersebut. Hasil tinjauan pemilik baru, unit dikatakan telah di kosongkan. Sebelum pergi membuka rumah tersebut sekali lagi, kami ke balai polis untuk membuat laporan. Pihak polis tidak menggalakkan kami membuka rumah tersebut, sebaliknya meminta kami mendapatkan nasihat peguam dan mendapatkan perintah mahkamah. Court Order sekali lagi?? Oh tidak… disebabkan kami tahu unit tersebut telah kosong, kami teruskan niat asal untuk membuka rumah tersebut. Bila rumah di buka, memang telah di kosongkan. Kerosakan tiles yang dahulunya nampak sedikit, rupanya banyak. Lebih kurang 200 kaki persegi. Satu lagi yang mengejutkan, tingkap bilik tidur utama dan tingkap di bahagian hall telah tiada. Tingkap jenis frame aluminium, bukan jenis tingkap naco. Dengan framenya pun telah tiada. Banyak juga kos nak membaiki rumah. Pemilik asal menghubungi pemilik baru melalui telefon tetapi tidak di jawab. Kami tahu saudaranya yang report. Selesai urusan di unit terbabit, kami ke rumah saudaranya untuk serahkan police report. Ada isu yang cuba dibangkitkan nya tetapi tidak relevan.

Beberapa hari kemudian, bila handyman datang rumah nak repair, dia perlu sambungkan elektrik dahulu. Bekalan elektrik telah di potong beberapa bulan dahulu. Total tunggakan adalah RM378.00 dan penggunaan sejak dari tarikh pembelian dari lelong sehingga sebelum bekalan di potong adalah RM156.00. Handyman check dengan pemilik baru, apa yang perlu di buat, adakah perlu bayar semua RM378.00 atau bagaimana. Pemilik asal kata tak kisah, dan handyman pun bayar RM178.00 dahulu dan baki akan di bayar beberapa hari lagi. Secara kebetulan handyman buka cerita dengan aku yang dia dah bayar RM178.00 tapi elektrik belum sambung lagi.

Soalan : Apa penyelesaian isu ini? Maksud aku adakah pemilik baru kena bayar RM378.00 dan dapat bekalan elektrik dengan menggunakan nama pemilik asal? Adakah kita boleh tukar nama tanpa bayar apa2 tunggakan, dan hanya bayar deposit baru?

Kisah 3

Unit di beli tahun lalu. Usahamengeluarkan pemilik asal agak sukar, bila pemilik asal kerap berjanji akan keluar tapi tak keluar2 walaupun loan dah disburse. Akhirnya pemilik asal keluar juga, itupun tanpa pengetahuan aku. Katanya sebelum keluar nak bersihkan rumah dan bagi aku kunci. Rupanya keluar senyap2. Banyak benda nak kena repair. Bekalan elektrik masih ada lagi walaupun pemilik asal dah keluar. Baru2 ini, bekalan elektrik telah pun di potong. Ada surat merah di hadapan pintu rumah dengan bil tertunggak RM247.00 dan bil atas nama pemaju, bukan atas nama pemilik asal (kadang2 boleh berlaku, bil elektrik atas nama pemaju). Walaupun alamat di Selangor, tapi mengikut kawasan TNB, urusan tukar nama dilakukan di KL. Aku ke KL untuk buat urusan tukar nama dan serahkan surat merah dan borang tukar nama kepada pegawai TNB. Setelah semakan di lakukan, menurutnya, unit ini tidak pernah didaftarkan bekalan elektrik kepada TNB. Surat merah yang aku bagi tu, rupanya untuk alamat di tingkat bawah, tingkat 2, sedangkan unit yang aku settlekan ini tingkat 3. Semakan kali kedua di lakukan, menemui jalan buntu juga.

TNB minta aku ke unit terbabit untuk semak, ada meter atau tidak. Ambil gambar sebagai bukti. Disebabkan aku memang nak ke sana, aku setuju. Lantas aku gerak ke Kondo terbabit. Sesampai di management office, aku tengok staff lain pula. Semalam ada India dan Cina, hari ini ada Melayu sahaja. Setelah aku terangkan tujuan aku, staff terbabit pun buat panggilan ke maintenance guy. Ada 2 orang lain yang di pejabat maintenance tersebut, lalu aku tegur dan cuba bersembang. Rupanya dia chairman JMB di Kondo terbabit, dan berpangkat Dato’ serta aktif berpolitik. Dia serahkan calling card nya, dan menerangkan apa yang akan di buat dan telah di buat untuk Kondo terbabit. Itu cerita lain. Esok aku jumpa dia lagi. Bila maintenance guy datang, dia bawa aku ke meter room untuk aku semak meter unit tersebut. Kalau jenis meter kat luar rumah senang cerita. Tapi sebab meter terletak dalam bilik berkunci bersama meter air, sebab itu aku kena minta tolong orang maintenance. Rupanya meter ada, cuma fius yang di tanggalkan. Aku pun ambil gambar dan ambil no siri meter tersebut. Hari lain nak kena datang TNB KL lagi, buat urusan tukar nama.

Soalan : Apa kejadahnya TNB cuba buat pada aku ni??

Tamat 3 kisah tentang TNB. Cuba fikirkan penyelesaian sebelum aku bagi jawapan di hari lain.

Tuesday, January 11, 2011

Cerita Tentang Kos Guaman

Salam Tahun 2011.. Heheheh..

Home loan Legal Fees Reference

Sales & Purchase Agreement

%

Loan Agreement

%

First 150k

1

1

Subsequent up to 1M

0.7

0.7

Subsequent up to 3M

0.6

0.6

Subsequent up to 5M

0.5

0.5

Subsequent up to 7.5M

0.4

0.4

Stamp Duty

%

Stamp Duty

%

First 100k

1

Loan Amount

0.5

Subsequent up to 500k

2

Subsequently onwards

3

*Disbursement fee lebih kurang RM1,000.00.

Aku pernah cerita atau beritahu, standard kos guaman, lebih kurang 6% dari harga rumah. Itupun kalau kita buat pinjaman bank. Sekiranya, rumah di beli tunai, lebih kurang 3% dari harga rumah. Aku kata lebih kurang, sebab setiap kes rumah berbeza. Perbezaan yang boleh meningkatkan kos guaman. Aku bagi 2 contoh yang boleh membezakan kos guaman.

Contoh 1
Apartment X yang di beli pada tahun 2007
Baru 2 tahun siap (Tiada title lagi)
Di beli melalui lelong pada harga 100k
Pinjaman bank dengan CIMB (convensional)
Margin of finance : 90%
Kalau ikut anggaran, lebih kurang 6k.

Apa kos sebenar yang terlibat? Berdasarkan carta diatas,

Untuk SnP : Profesional Fee 1k, Stamp Duty 1k
Disbursement fee : 1k
Total : 3k

Untuk Loan Agreement :
Profesional fee : RM900.00, Stamp duty RM450.00
Disbursement fee : 1k
Total : RM2,350.00

Grand Total : RM5,350.00

Ulasan :
SnP atau Deed of Assignment (by way of transfer) atau bahasa mudahnya, kos guaman untuk pindahmilik nama, bagi contoh 1 ini adalah kes yang mudah. Professional fee 1% dan stamp duty 1% dari harga rumah. Itu asas dan memang semua peguam mengenakan caj yang sama. Cuma part disbursement yang boleh berubah nilai. RM1,000.00 adalah anggaran bagi kebanyakan kes. Mungkin peguam boleh kenakan caj yang lebih murah, mungkin lebih tinggi.

Loan Agreement, ialah perjanjian kita dengan pihak bank tentang urusan pinjaman perumahan kita. Professional fee 1% dari nilai pinjaman, Stamp duty 0.5% dari nilai pinjaman dan Disbursement fee RM1,000.00.

Ini contoh mudah, tak banyak caj yang di kenakan. Keseluruhan, lebih kurang RM5,000.00 sahaja. Nak jimat kos dari poket sendiri, masukkan kos Loan Agreement ke dalam pinjaman perumahan. Kalau itu boleh di lakukan, kos yang perlu dikeluarkan, lebih kurang RM3,000 sahaja.

Contoh 2
Apartment X yang di beli pada tahun 2010
Sudah 5 tahun siap (Title telah dikeluarkan, belum sempurna)
Di beli melalui lelong pada harga 100k
Pinjaman bank dengan CIMB (Islamic Loan)
Margin of finance : 90%
Kalau ikut anggaran, lebih kurang 6k juga??

Untuk SnP :
Professional fee masih RM1,000.00
Stamp duty masih RM1,000.00
Disbursement RM2,000.00
Total : RM4,000.00

Untuk Loan Agreement :
Professional fee masih RM900.00
Stamp duty masih RM500.00
Disbursement RM2,000.00
Total : RM3,400.00

Grand Total : RM7,400.00

Ulasan :
Untuk SnP, Professional fee dan stamp duty tidak berubah. Apa yang berubah adalah geran telah dikeluarkan, maka terdapat kos tambahan yang perlu pembeli keluarkan. Untuk contoh 1 diatas, pembeli menggunakan Deed of Assignment sahaja, sekiranya geran telah dikeluarkan, pembeli juga akan mengeluarkan kos untuk mendapatkan geran.

Untuk Loan Agreement juga, pertambahan disbursement fee disebabkan terdapat pertambahan caj dari segi perbezaan loan, dimana pembeli mengambil Islamic Loan, yang mana, terdapat pertambahan dokumen dan caj. Tambahan kos juga disebabkan pihak peguam meletakkan kaveat pada hartanah untuk membolehkan loan disburse awal, menepati masa yang pihak bank pelelong tetapkan iaitu 90/120 hari.

Sebenarnya, pada aku, option meletakkan kaveat pada hartanah oleh pihak peguam, untuk membolehkan loan disburse adalah praktikal dan kebiasaannya lebih menjimatkan kos pembeli. Aku pernah cerita dalam post aku yang lama. Sekiranya kaveat tidak diletakkan, pihak bank pembeli tidak akan disburse loan. Bukanlah maksud aku kena letak kaveat baru loan boleh disburse, Cuma bank nak pastikan hakmilik hartanah tersebut boleh dipindahmilik atas nama pembeli. Untuk itu, banyak dokumen yang perlu diselesaikan oleh pihak peguam untuk memastikan hak pihak bank terjamin. Kebiasaannya juga, 90/120 hari tak mencukupi. Ini boleh menyebabkan pihak pembeli perlu memohon extension sehingga loan disburse. Kebiasaannya, bila extension di pohon, melibatkan sekitar 3 bulan dan mungkin boleh menjangkau setahun. Ya.. setahun.. dan ini kes yang melibatkan kawan2 aku juga. Dan, bila extension di perlukan, ia juga melibatkan kos tambahan, iaitu penalty. Kebiasaannya, 10% per annum dari nilai baki yang belum di jelaskan, daily rest.

Ahh.. kebiasaan.. kebiasaan.. tak tetap ke? Cuba firm sikit..
Memang tak tetap pun. Lain bank, lain procedure. Ada bank yang caj below 10% per annum, ada yang caj 10% per annum, ada juga yang caj melebihi 10% per annum. Untuk extension juga, ada bank yang bagi extension sekali sahaja, kalau nak, ambil tempoh yang difikirkan selamat dan boleh selesai, maka lawyer pun ambil 3 bulan. Ada bank, yang kenakan syarat kalau nak ambil, 3 bulan terus. Ada juga yang boleh bagi extension sebulan, sebulan, tak cukup lagi tambah lagi sebulan. Ada juga yang boleh waive penalty.
90/120 hari tak cukup ke? Kes pindah milik nama melibatkan kecekapan lawyer berurusan dengan banyak pihak. Bukan dengan pihak bank sahaja (pihak bank pelelong dan pihak bank pembeli), malah, dengan pihak pemaju, pihak berkuasa tempatan, pejabat tanah, dan dalam kes tertentu, dengan pihak owner lama pun nak sibuk2 juga melibatkan diri. Kadangkala, terbabas juga 90/120 hari tersebut, sebab itulah kena minta extension.

Kalau menikut contoh di atas, baki yang belum di jelas kan mungkin RM90,000.00 (kalau deposit lelong 10%) atau mungkin RM95,000.00 (kalau deposit lelong 5%). Kalau kita ambil kira RM90,000.00 dengan penalty 10% daily rest, RM9,000.00 setahun atau RM24.66 sehari. Kalau 1 bulan, RM 740.00, kalau 3 bulan dah RM2,220.00. Kos meletakkan kaveat lebih kurang RM700.00 sahaja. Monthly payment dengan bank tak sampai RM500.00 pun kalau loan dah disburse. Hartanah pun dah boleh disewakan atau diduduki dengan sah.

Macam aku beritahu, disbursement fee tu boleh berubah2 mengikut apa yang pihak peguam caj. Rajin2 semak bill peguam, atau boleh minta quotation dahulu dengan pihak peguam sebelum setuju nak pakai pihak peguam tersebut. Tapi, selalunya quotation dikeluarkan adalah quotation yang tak detail, disebabkan kita pun kadang2 tak tahu rumah dah keluar title ke belum dan lain2. Kalau dah dapat bill, nak Tanya dengan pihak peguam tentang caj2 yang mereka kenakan pun boleh. Dengan pemahaman tersebut, next purchase kita tahu apa yang bakal kita bayar.

Untuk pengiraan anggaran, boleh gunakan :
http://www.fiscal-wise.com.my/FinancialTools/AcquisitionCost.aspx

Home Loan Calculator

Loan Calculator
Free loan calculator by Bankrate.com