Monday, November 9, 2015

Bandung Retreat 2015

30 Okt - 2 Nov yang lepas, 10 ahli The Real Underground Investors berlepas ke Bandung untuk merehatkan diri. Retreat yang pertama kali di adakan ini, berlangsung sukses. Bisa dijadikan acara tahunan. 8 ahli berlepas dengan flight Air Asia pukul 6.40 pagi, tiba di Bandara Bandung pukul 8.05 pagi waktu tempatan. Dengan 2 teksi, kami hantar bagasi ke villa yang di tempah, dan kemudian berjalan kaki menuruni bukit sejauh 300m untuk makan di Rumah Makan Sederhana, yang terletak di sebelah Rumah Mode. Masakan Minang yang lazat, membuatkan kesemua lauk yang dihantar habis di makan kami berlapan. Air pulak taknak kalah, Alpukat, Soda Gembira dan Soursop je. 730k Rupiah terbang. Aku rasakan harganya sudah meningkat, berbanding 4 tahun dahulu kali terakhir aku ke Bandung. Sementara menunggu 2 ahli lagi, yang akan sampai lebih kurang pukul 2 waktu tempatan, kerana menaiki flight Malindo Air, kami jalan2 di Rumah Mode dan kemudian menaiki angkutan kota untuk ke Cihampelas Walk. Jalan2 dahulu, tengok apa yang nak di beli. Hafiz begitu teruja dengan diskaun hebat 5k rupiah yang diperolehi ketika membeli sehelai baju, lantas diwar war kan kepada semua kawan2. Power la abang apis dapat diskaun 5k rupiah. Semasa membeli sim kad, kami diserbu peniaga jalanan, yang tak putus asa mahu melakukan barang jualan mereka. Aku, memang tak beli apa2 la... Saban tahun ke Indonesia, dah banyak sangat souvenir Indonesia yang dikumpulkan. Untuk aku, wisata kuliner aja deh. Menghampiri pukul 2, kami bergerak balik ke Villa.




Daily homes villa, 5 bilik tidur, ruang tamu, ruang makan, dapur, private pool, sesuai untuk penginapan 10 orang. Dengan rate satu malam 2.8 juta rupiah, bolehlah dikatakan berbaloi. Kami check in, pilih bilik dan roomate masing2, berehat sebentar sementara menunggu ketibaan 2 lagi ahli. Sempat mandi pool. Izwan dan Wan Azmi sampai dengan selamat dan kami merancang aktiviti seterusnya. Untuk hari pertama ini, kami tidak menggunakan khidmat supir. Kami mahu gunakan teksi atau angkutan kota sahaja. Pukul 4.30 petang, kami mahu bergerak ke Kg Daun. Plan asalnya nak naik teksi. Tak jauh pun villa dengan Kg Daun, sekitar 8km. Tapi angkutan kota yang berhenti dan mahu hantarkan kami, dengan caj 10k rupiah seorang. Kira ok la 100k rupiah satu hala menaiki angkutan kota.  Di pintu masuk Kg Daun, ada orang jual strawberry dan blueberry, 100k rupiah satu paket. Tawar punya tawar, aku dapat 100k rupiah 3 paket. Lepak2 jalan2 dalam Kg Daun, akhirnya makan di Saung. 10 orang punya makan, 1.1 juta rupiah. Sedap, habis, walaupun tak licin, so... Berbaloi jugalah. Ambil paket hemat ikan gurame goreng 1, ikan gurame bakar 2. Kg Daun, tak boleh visit tiap2 hari. Rabak poket. Walaupun sedap, mahal harganya. scenerynya cantik, tapi kalau datang dengan kawan2lelaki, takdenya nak menghayati keindahan alam. Selesai makan, kami pun bergerak balik ke villa. Singgah sebentar ke Papaya Supermarket untuk membeli stok makanan. Kami tidur awal malam ini. Sebabnya, semasa di KL, pukul 10 malam aku dah ambil Hafiz dan Braim. Lepak di mamak sampai pukul 1 pagi. Tidur sekejap di homestay aku. Pukul 3.30 pagi Samsul dan Malau datang ambil kami untuk ke Klia2. Tidur yang pendek di KL, excited dengan Bandung Trip ini, dan akhirnya badan pun dah penat. Tidur.... Aku dapat tidur 2 jam je .. Lepas tu Malau gerak aku. Dia ajak lepak di Paskal FoodCourt pulak. Ok la... Ingatkan nak tidur sampai pagi. Di Paskal Foodcourt, makan satey sapi, roti bakar manis, minum air kopi. Di Paskal Foodcourt, harga makanan juga tidaklah begitu murah. Harga roti bakar lebih kurang RM10.00. Satey 10 cucuk lebih kurang RM7.50,.. harga lebih kurang KL dah. Selesai lepak di Paskal, baru lah betul2 balik Villa untuk tidur.



Hari kedua, breakfast nasi goreng dan mee goreng disediakan. Di samping roti. Kita merancang untuk ke Tangkuban Perahu. Jadi, kena gerak awal. Jalan di Indonesia ini, kalau ikutkan jaraknya, tak jauh. Macam... dari villa ke Tangkuban Perahu. Cuma sekitar 15km je. Tapi disebabkan jalan yang sempit, Jalan bukit, dan berbelok belok, ianya jadi lama. Sampai di kaki pintu masuk tangkuban perahu, baru kami tahu, rate per person utk masuk ke Tangkuban Perahu 300k rupiah seorang. Berbanding harga sebelum tahun ini, 50k rupiah sahaja. Ianya lebih kurang rm100 seorang. Mahal. Terus tak jadi masuk.Itu belum caj kalau nak pakai tour guide untuk turun ke Kawah Domas. Seterusnya kami ke tempat pemprosesan kopi luwak. On the way, ambil gambar di ladang teh. Baru ambil gambar, kena caj 3k rupiah seorang. Dari kopi luwak, ke Floating Market. Tarikan pelancong yang agak baru. Boleh la... Nak makan ringan2 di sini. Kemudian, nak ke Dusun Bambu. Rupanya kena beratur panjang gila. Terus tak jadi, akhirnya ke Jalan Dago aje. Jalan2 sekitar factory outlet dan Kartika Sari Jalan Dago. Ada yang makan dulu di Jalan Dago ada yang nak makan nasi padang. On the way balik, aku turun di Cihampelas untuk makan nasi padang. Malamnya, kami jalan2 pusing sekitar Bandung.



Hari ketiga. Breakfast nasi putih, ayam goreng dan sayur campur. Di sebabkan ada seorang ahli yang kena balik awal hari ni, kami tak jalan jauh2. Kami ke Pasar Baru, membeli ole2 untuk isteri dan anak2 di rumah, jalan2 di Jalan Cibaduyut, singgah lagi ke Rumah Mode dan balik berehat di Villa. Malam, kami makan di Ayam Goreng Suharti. Ayamnya rangup, tempe goreng dan sambalnya sedap. Licin jugak. Dah lepak di Ayam Goreng Suharti, lepak lagi di Paskal Foodcourt lagi. Esoknya sudah mahu pulang ke KL.



Hari terakhir, breakfast nasi kuning dengan lauk sambal telur. Selesai breakfast, packing dan check out. Hanya lepak di Jalan Cihampelas, makan kambing bakar no 2 terlezat katanya. Menyelesaikan pembelian ole2 brownies bakar, brownies kukus, bagelan dan kerepek2. Pukul 2 bergerak ke Bandara Bandung dan 4.25 petang menaiki flight pulang ke KL.


Kesimpulan trip kali ini, dengan duduk serumah, sebilik, makan semeja, mandi sekolam, kita lebih kenal dengan rakan2 kita. Lebih akrab dan lebih memahami. Diharapkan the real underground investors terus maju bersama2. Kita jayakan lagi next Retreat tahun hadapan.


Tuesday, June 2, 2015

Cerita Tentang Projek Tanah

Hampir setahun aku tak update blog, memang aku dah jadi low profile sekarang. Turun lelong pun dah jarang2. Adalah juga menang untuk kawan2, tapi tak banyak dah. Total dari Januari sampai awal bulan Jun ni, tak sampai 10 kot menang untuk kawan2. Semalam aku turun Seremban High Court bid untuk brader Joe pun, tewas, untuk satu unit landed pada harga reserve 37k, tewas pada harga 49k. Jadi, apa yang selalu aku buat sekarang?


Bermula dari tahun lepas, aku ada minat baru. Minat untuk membeli tanah. Tanah lelong, tanah subsale, semua boleh. Tapi kebanyakan deal yang aku pergi tengok, adalah tanah lelong. Bulan September tahun lepas, aku start survey tanah. Bermula dengan tanah di Langkawi. Site visit bersama Braim dan Malau, sambil trip bujang ke Langkawi. First flight ke Langkawi, sampai dan terus ke Pejabat Tanah untuk semak lokasi hartanah. Disebabkan lokasi yang tidak menarik, aku tak jadi bida tanah tersebut. Sepatutnya Hafiz Kamaruddin turut serta dalam trip bujang ke Langkawi tersebut, tapi dia tak dapat ikut. Sekembalinya dari Langkawi, team members berempat ini menubuhkan pakatan sulit untuk membincangkan benda2 tak berfaedah. Cita cita memiliki tanah masih diteruskan dari masa ke semasa. Tanah Batu 14, tanah Langkawi, tanah Puchong, pelbagai lokasi di cari, tapi masih belum berkenan. Atas kapasiti ingin memiliki tanah secara individu, terdapat kekangan dari segi modal dan saiz tanah. 

Dalam masa yang sama juga, aktiviti bersama rakan2 pelabur lain seperti Brader Joe, Nasir Kia, Samsul Brunsfield, Hanan, Cengkok diteruskan, cuma, kalau aku jumpa satu, dia akan tanya hal rakan2 lain. Atas idea group berempat tadi, di kembangkan menjadi group baru yang lebih ramai. Maka semakin banyaklah cerita cerita tak berfaedah di bincangkan. Dari masa ke semasa, group kongsi gelap ini ditambah pemain2 baru agar lebih banyak idea2 baru muncul. Maka dari idea mendapatkan tanah secara individu, di tukar kepada memiliki tanah secara beramai ramai. 


28 Feb 2015 mesyuarat pertama ahli2 kongsi gelap The Real Underground Investors, membincangkan hala tuju kumpulan, dan kesepakatan dicapai untuk mencari projek berskala kecil untuk kumpulan. Projek pertama, yang di fikirkan sesuai, adalah membeli satu lot tanah kediaman, di bina satu unit banglo dan di jual. Lokasi tanah yang ingin di beli, sememangnya sesuai dari satu hal, tetapi lebih banyak ketidaksesuaian di lihat, maka, projek tersebut, tidak di teruskan. 


Seterusnya hujung April dan awal bulan May, ada 2 lot tanah yang kita berminat untuk membida. Tanah yang pertama, satu lot tanah berkeluasa 2 ekar, terletak di tepi highway. Berdasarkan semakan yang di buat, tanah tersebut terlibat dengan pengambilan tanah untuk pelebaran highway, maka jumlah yang tinggal, agak memberikan kesan. Tak jadi masuk membida. Pun begitu, ada orang lain yang membida tanah tersebut, dengan lebih 10 bidder, dari harga 640k, naik lebih 1 juta. Tanah yang kedua pula, Satu lot tanah yang memiliki beberapa buah kediaman yang diduduki, dan mempunyai kaveat. Atas dasar tidak mahu terlibat dengan permasalahan mendatang, kami tidak masuk membida juga. Tanah ini juga, mempunyai beberapa pembida dengan harga reserve 650k, naik kepada 800k++. 

Ada satu lot tanah yang di lelong pada 12 May, terletak di Pasir Panjang, Port Dickson yang turut menarik perhatian aku. Pada harga RM299,700 dengan keluasan 17 ekar, atau RM1.00 satu kaki persegi. Untuk kes tanah ini, baru aku belajar membuat semakan yang lebih penting. Lokasi tanah telah dikenal pasti. Terletak di kawasan kampung, berdekatan sekolah , Kolej dan pelbagai kemudahan lain. Aku sangkakan, asal status pertanian, dan di kelilingi kawasan rumah kampung, maka bolehlah kalau kita nak beli, dan kemudian tukarkan syarat kepada kediaman. Rupanya ada satu faktor lain yang perlu di semak. 11 May, aku buat site survey sekali lagi, dan lokasi tanah disahkan, terletak dalam kawasan Kolej Uniti. Zoning tanah di sahkan Zon Pendidikan. Atas faktor Zon Pendidikan ini, group members terpaksa tt semula untuk membincangkan pro dan kontra Zon Pendidikan ini. Walaupun bank draft dah buat, kami sebulat suara, tak jadi masuk membida juga. Keesokannya, ada 4 pembida untuk tanah ini, dan terlelong pada harga 915k.


Dari masa kesemasa, kita meneruskan aktiviti survey tanah, mencari deal2 baru. Banyak projek terpaksa di KIV kan dulu untuk memberi ruang tanah lelong. 2 Jun, ada satu tanah pertanian dengan Zon Kediaman di Dengkil. Dengan 2 kali site visit, semakan di pejabat tanah, semakan di Majlis Perbandaran Sepang, beberapa kali perbincangan termasuk 2 malam sebelumnya, kami meneruskan niat untuk membida. Inilah baru kali pertama, kami akan masuk membida atas semangat berpasukan. Walaupun lelongtips mencatatkan hit yang tinggi untuk tanah ini, aku tak gentar. 


Di hari lelongan, aku datang awal. Semalamnya, pelelong bagitahu, hartanah masih aktif. 9.30 pagi register. Aku sorang je yang register. Tapi kemenangan belum boleh disahkan lagi. Pihak lawyer tak sampai sampai lagi. Pukul 10 lebih, baru lawyer sampai, dan lelongan di teruskan. Akhirnya, atas semangat berpasukan, kami berjaya membida sebidang tanah. Atas semangat berpasukan, kami akan meneruskan projek ini, untuk menuai hasilnya. Tahniah kepada semua ahli The Real Underground Investors. Kejayaan pertama untuk kita!!

Home Loan Calculator

Loan Calculator
Free loan calculator by Bankrate.com